Talking Hissy Fit Kaoani

Friday, February 7, 2014

[Novel] Dia Bestfriend Halalku -18-

Bab 18


“Good night.. I love you..” Ucap Ard sepenuh perasaan sambil memandang tepat pada anak mata cantik isterinya. Letih dan mengantuk tapi hati puas dapat bermain bersama isteri tersayang. Ard menguap puas sambil menutup mulut. Kata orang tua-tua, untuk mengelakkan syaitan masuk kedalam tubuh melalui mulut, bila menguap kena tutup mulut. Ikut ajelah.. bukannya rugi pun buat macam tu. Kan sunnah jugak.

Bantal ditarik ke hujung katil. Macam biasa, tidur sekatil tapi jauh-jauh sikit lah. Konon! Padahal kalau dah lena, posisi tidur mesti berubah-ubah. Teutamanya si Nuree lah. Ard mula melentokkan kepala.

“Good night..” balas Nuree perlahan. Dia masih duduk bersila diatas katil itu. Sesuatu bermain dimindanya.

Diam.

“Ard..” Serunya perlahan.

“Mmm..”

“Do you really love me?”

“Yeah? I told you everytime..” jawabnya malas dengan suara yang serak-serak seksi. Dah ngantuk sangat ni.

“So, kau kahwin dengan aku sebab kau cintakan aku ke? Bukan sebab ibu mah paksa?” serta merta segar matanya mendengar pertanyaan tiba-tiba dari Nuree. Serius aje bunyinya.

Ard mati kutu. Dia bangkit dan menyandar pada kepala katil. Apesal boleh terlintas dekat kepala comel dia pasal ni pulak ni?

“Apa kau merepek ni? Macam tak pernah dengar aku cakap ‘I love you’ pulak. Kau kan bestfriend aku.”

“Tapi macam different aje kali ni cara kau ucap tu?”

“Ye ke beza? Sama aje aku rasa.. I loved you before. I love you know and I’ll love you forever. Takkan ada beza.” Ujarnya dengan maksud yang tersurat dan tersirat. Ard mengkuyukan mata nya memandang mata bundar Nuree. Cuba menghantar perasaan melalui pandangan. If I tell you the truth.. will you get over Fakhrul and come to my arms?

“See! Jiwang semacam anda malam ni.. Hish! Takut pulak aku nak tidur sebelah kau malam ni!” bantal dibawa ke dalam pelukan. Ard gelak. Jarang dapat tengok Nuree takut pada dia.

“Aik? Kenapa nak takut pulak? Kan kau kata you never see me as a man? Bestfriend halal aje kan? Why suddenly tersentuh dengan kata-kata aku nih?” dia cuba memprovoke Nuree.

Nuree meneguk liur. Lain macam sungguh pandang yang dia terima itu. Scary? Tak jugak.. More to romantic and… menggoda??

Ard yang terlihat kerongkong Nuree yang bergerak menelan liur sedaya upaya menahan tawa. Dah sampai anak tekak dah tawanya, tinggal tunggu masa nak terluah aje. Timbul lagi ideanya untuk mengusik Nuree.

“Ke… kau…” Ujarnya perlahan tanpa menghabiskan ayat, menunggu reaksi seterusnya dari isterinya itu.

“Tak ada apa-apa lah! Aku saja tanya!” Cepat-cepat Nuree berbaring. Menyesal tanya!

Ard tertawa kecil lalu menarik nafas lega. Terkejut jugak bila Nuree tiba-tiba tanya.



Keesokan paginya, mereka berangkat menuju ke Brisbane. Nazri yang tinggal bersama ibunya menyambut kedatangan mereka di Brisbane Airport. Ard mengukir senyuman manis memandang Nazri yang sedang meyorong kerusi roda ibunya menuju kearah mereka.

“Assalamualaikum makcik!” Ard melutut sambil menyalami ibu saudaranya yang sudah lama tidak berjumpa.

“Waalaikumsalam.. Effan ke ni?”

“Ya Effan makcik. Makcik apa khabar?”

“Alhamdulillah baik-baik aje Fan.” Jawabnya sambil tersenyum. Nuree mengambil giliran bersalam dan mencium tangan wanita separuh abad itu. Ard dan Nazri sudah berpelukan.

“Makcik, yang ini Nuree Syuhada. Isteri saya.”

“Ooh ini isteri kamu.. Tak cakap pun nak bawak? Ingatkan Fan datang sorang..” mesra dia mengusap tangan Nuree.

“Saja nak suprisekan.” Bahu Nuree dipautnya.

“Bang, ni ke kakak ipar Naz? Cantik orangnya..” puji Nazri sambil mata tidak lepas dari memandang Nuree. Jadi segan dibuatnya.

Nazri membantu mengangkat beg yang dibawa Nuree dan mereka berempat beriringan menuju ke kereta Nazri. Sepanjang perjalanan ada saja yang menjadi topik perbualan mereka walaupun Nuree hanya menjadi pendengar setia dan kekadang menyokong bila suaminya membuka cerita. Sesuatu yang mengganggu Ard adalah bila dia perasan Nazri kerap memandang isterinya melalui cermin depan. Berbual dengan Ard tetapi memandang Nuree pulak. Apa kes?

“So, are you gonna stay in Malaysia for good?” Soal Ard.

“Ya.. Naz cadang nak jual aje aset-aset dekat luar negara tu supaya boleh fokus dengan Malaysia. Tak sanggup nak biarkan mama kena tinggal sorang-sorang..” Tuturnya.

“Dah memang tiba masanya pun..”

“Eh, Naz nak ucap terima kasih lah dekat abang sebab sanggup datang jauh-jauh ni nak tolong kitorang packing barang! Kalau tak ada korang berdua mesti ambik masa yang lama jugak ni,”

“Tak ada hal punyalah.” Balas Ard. Kasihan membayangkan Nazri harus menguruskan segala-galanya sendirian membawa dia ke sini. Sementara Nazri mengurus hal jual beli syarikat, Ard dan Nuree boleh menjaga ibu Nazri sambil membantu mengemas apa yang patut.


“WOW! Sejak bila kau bela six packs nih?” Soal Nuree sambil tangannya selamba memukul perut Ard yang berketul. Membulat mata lelaki itu. Dia yang baru sahaja keluar dari bilik air tidak menyangka Nuree akan menunggu tepat didepan muka pintu. Sudahlah dia hanya bertuala saja!

‘Dia ni tak malu langsung dengan aku ke? Cara dia cakap tu macam biasa aje tengok perut aku!’ Robe segera dicapai lalu menutup tubuhnya. Nuree hanya ketawa kecil sambil berlalu memasuki bilik air. Gilirannya untuk membersihkan diri. Usik sikit nak sentap. Fikir Nuree.


T-shirt maroon dan cotton blazer biru tua menjadi pilihan dan disarung pada tubuh. Sempat lagi Ard perasan betapa fashionistanya diri. Ard mengusap dagunya. Mulai memasang angan-angan menjadi model iklan. Menyedari dia sudah melalut kemana-mana, Ard ketawa sendiri. Jeans dipakai dan rambut dirapikan.

Nuree yang keluar dari bilik air hanya berkemban menghentikan tangan Ard yang sedang menyikat rambut. Memang sah dia langsung tak malu dengan aku. Ingatkan dah kahwin ni terserlah lah sikit ‘perempuan melayu’ terakhir dalam diri Nuree, rupanya makin lama makin galak lagi keslumberannya.

“Apa tengok-tengok?!” sergah Nuree mematikan lamunan si Ard.

“Tengok isteri sendiri pun salah ke?” tanyanya tidak berpuas hati.

“Haruslah salah!”       

Bercanda.

‘Eleh.. macamlah body tu vogue sangat tak bagi aku tengok. Engkau tayang free pun aku tak selera tahu?’ bebel hati Ard geram. Outspoken sungguh! Perangai Nuree memang begini sejak dulu bila dengannya, dan Ard memang sudah biasa. Nak marah pun tidak adil rasanya. Kini terletak ditangannya untuk mengubah Nuree. Kalau dia pun bersikap sama seperti mereka bersahabat dulu, persepsi Nuree tidak berubah tentang status mereka kini. Bestfriend.. yang halal.

“Sorry…” jawabnya yang membuatkan Nuree pelik. Tak pulak dia berperang lidah dengan aku?

Tok tokk tokk! Pintu bilik mereka diketuk.

“Abang Ard, mama panggil turun!” laung Nazri.

“Okey, jap lagi!” sahutnya. Main jerit-jerit pulak mereka berdua ni.

“Aku keluar dulu, nanti kau turun kay?” tutur Ard lembut. Nuree mengangguk sambil kepala ligat memikirkan pe’el si Ard.


“BARANG-BARANG hampir semua dah siap packed.” Ujar Nuree sambil mengelap peluh didahi sebelum dilap dengan sapu tangan oleh Nazri. Nuree hanya tersenyum membiarkan. Ard yang sedang memuatkan koleksi pinggan mangkuk makcik Farah kedalam kotak terlihat adegan itu. Melongo jadinya lelaki itu. Sedaya upaya dia menahan perasaan agar tidak bersangka buruk. Bersangka buruk mungkin tidak, cemburu ya. Dulu Fakhrul, sekarang Nazri pulak? Hai…lah. Tak boleh ke aku saja lelaki yang ada dalam hidup dia?! Seperti hanya dia wanita ada dalam hati aku selain ibu..


Cepat-cepat dia membalut mangkuk antik terakhir dengan surat khabar, disumbatkan kemas kedalam kotak dan kotak besar itu digam rapi. Kaki segera dibawa keruang tamu. Tak mungkin dia mahu membiarkan isterinya berdua-duaan dengan Nazri. Siap bergelak ketawa lagi! Bikin panas aje!!

Ard melihat Nuree yang sedang mengangkat sebuah kotak dan dia mendekati. Kedua tangan Nuree dipegangnya dengan senyuman herot kononnya hendak membantu. Ambik kesempatan adalah..

“Apa lagi? angkatlah!” Nuree mengerutkan dahi. Ard masih begitu sehingga dijerkah buat kali kedua oleh Nuree. Dia mengenyitkan mata sebelum benar-benar mengambil kotak itu dan dibawa keluar rumah. Tidak lama lagi akan tiba lori yang disewa Nazri untuk membawa kotak-kotak itu ke airport.

Nuree menggeleng-geleng kepala. Kerja diteruskan. Sofa ditutupi kain, perabot dan beberapa barangan yang tidak diperlukan lagi akan dijual di jualan garaj esok. Kata Nazri, kejiranan ini sering membuat jualan garaj dan sambutannya pun boleh tahan.

“Sweet betul korang berdua ni kan?” Nazri memberi pendapat.

“Ya ke sweet? Biasa aje pun..” Nuree membalas senada.

“Cemburu saya tengok.” Eh? Kenapa pulak nak cemburu? Nuree menjadi hairan. Nasib akulah dikelilingi lelaki yang pelik-pelik ni. Pertanyaan itu hanya disimpan didalam benaknya. Tidak berminat hendak tahu.

“Esok boleh…” tidak sempat Nazri menghabiskan ayatnya bila Ard melangkah kedalam rumah.

“Sayang… hauslah.. ambikkan air kejap boleh?” pintanya sambil melabuhkan punggung pada sofa yang sudah dilitupi kain putih. Nuree tanpa banyak tanya mengikut kata suaminya.

Nazri mengambil tempat disebelah Ard.

“Bro, esok tolong Naz dengan jualan garaj tau! Kena start awal pagi sebab flyers Naz dah edarkan, tapi Naz kena masuk ofis pagi-pagi lagi. Nak settle hal jual beli syarikat.”

“No problem lah…Kakak kau ada, boleh tolong abang.” Balas Ard. Perkataan ‘kakak’ sedikit ditekan.

“Iced lemon tea is done~!” berirama suara Nuree memaklumkan ketibaan lemon tea ais yang dibikinnya. Panas-panas begini, minuman sejuk saja jadi pilihan. Talam yang berisi jug dan beberapa gelas kaca diletakkan berhati-hati diatas meja. Nuree menuangkan air pada 3 gelas. Sempat Ard menceber. Ingatkan buat untuk aku aje, untuk semua rupanya…

“Ermm… sedap! Pandai awak buat!” puji Nazri.

“Well, see the leg lah!” tuturnya riak. Baru tiga hari bersua muka, dah jadi mesra pulak mereka berdua ni. Fikir Ard sambil meneguk geram minumannya. Dahlah Nuree tuangkan Nazri minuman dahulu sebelum dia!

“Masam! Kau..err.. sayang perah lemon banyak sangat ni!” kritik Ard. Nuree cepat-cepat merasa. Okey aje rasa.. Apahal laki aku ni nak komen-komen pulak ni? Selama ni aku buat air tak ada rasa pun dia telan aje. Tetiba rasa nak jadi juri masterchef ke apa? Bebel hatinya geram. Malu pulak kena kritik di depan Nazri yang hanya tersenyum-senyum.

“Tak pun.. okey aje..” Nuree mempertahankan diri. Nazri tidak berkata apa-apa. Tidak mahu masuk campur hal rumah tangga orang agaknya.


“Lidah sayang ada masalah agaknya.. Masam pun boleh kata sedap..” tambah Ard dengan selitan sindiran buat Nazri. Nuree mencebik. Malas hendak dilayan, tambah sakit hati aje. Tengah bendera merah agaknya si Ard tu.


#####

Terima kasih kerana sudi membaca :)
Uolss jangan marah kalu saya lambat update taw! Busy sangat lately. assignment test quiz belambak!
fuh~ *lap peluh
Cuti sem nanti saya akan siapkan full manuskrip and hantar dekat KS. Tahun ni jugak!! :) 
Insha Allah.. doakan saya pleaseeee *kelip-kelip mata
Last but not least .... komen sikit mana yg kurang kay? Lovechuolls :*

Thursday, January 30, 2014

[Novel] Dia Bestfriend Halalku -17-

Bab 17

Seharian Ard cuba menghubungi Nuree untuk bertanyakan perkembangan kes rasuah firma guaman Hadi Arshad namun gagal. Melalui encik Arshad, bapa mertuanya Ard maklum bahawa kes itu masih dalam siasatan. Ard sedikit berkecil hati kerana Nuree mengetepikan dirinya. Return call pun tidak. Padahal dia boleh dengar lagi suara Nuree dihujung talian ketika Ard bercakap on phone dengan Papa. Nuree siap suruh papa kirimkan salam dia dekat Ard! Tak tahu ke orang rindu??

“Ermm.. waalaikumussalam.” Disambut jua salam isterinya itu. Nanti bapak mentua syak pulak kan? Ard segera menamatkan perbualan dengan papa Arshad. Sejurus selepas itu dia cuba untuk menghubungi Nuree lagi. Masih tidak dapat! Ai.. handphone masih off lagi? Kenapa dengan sayang aku ni? Takkan sebab masalah firma dia nak avoid call?

Handphone diketuk-ketuk pada kepala. “Tak apa. Mungkin dia tengah stress. Syud tu… kalau ada masalah dia akan diam dan bertenang for some times then baru dia bukak mulut cerita dekat aku. I’ll wait.” Monolog Ard. dia memutuskan untuk tidak mengganggu isterinya itu. Biar Nuree sendiri yang menghubunginya.


MALAM sepi dan tidur yang tidak lena terpaksa dilalui Ard. Menanti matahari kembali menjengah menandakan satu lagi hari untuk bernafas dibumi Allah s.w.t ini. Satu lagi hari untuk mencintai Nuree..

Semalam gelap, pagi ni pulak malap. Parah sungguh hero ni. Baru sehari tak dapat cakap dengan bini, dah down macam setahun tak jumpa. Bertapa dalam suite ajelah kerjanya dipagi hari. Sedar tak sedar siang berganti malam. Rolex silvernya dipandang. Jarum jam menunjukkan waktu isyak baru masuk. Bermakna waktu Malaysia baru pukul 5 petang. Ard bingkas bangun menuju ke bilik air mengambil wudhuk. Selesai 2 rakaat qabliyah dan 4 rakaat yang wajib. Sempat Ard merasakan hari itu adalah bad day untuk dia. Kerana itulah dia menunaikan solat taubat selepas isyak. Menyesali dirinya yang tidak bersyukur akan nikmat dimana dia dan ahli keluarga tercinta masih dipanjangkan usia dan penerbangan juga selamat tiba ke destinasi. Lumrah manusia, kekadang mendepankan negatif suatu hal sedangkan perkara positif yang ada itu lebih banyak dan lebih bermakna dalam hidup.

Malam itu dia terpaksa turun untuk makan bersama kru-kru yang lain. Membayangkan dia perlu berhadapan dengan Zarina sekali lagi saja sudah cukup memeningkan kepala. Sudahlah isteri yang dirindu masih belum menghubunginya… Apalah nasib…

Jam dinding menunjukkan jam 8 malam. Ard segera menukar pakaian kepada yang lebih sesuai. T-shirt Polo warna merah makngah dicapai dan disarung pada badan. Dipadankan dengan Levi’s biru gelap. Simple tetapi bergaya. Jaket kulit ditarik dan dia sudah sedia.

Sebelum turun  untuk menikmati bufet istimewa hotel itu, Ard mencuba nasib mendail nombor  ‘My Wife’. Melanggar pantangnya untuk tidak menghubungi Nuree kerana terlalu rindu. Berbunyi namun tidak berjawab pula kali ini. Ard melepaskan keluhan berat. Dengan hampanya Ard membuka pintu bilik hotel bila mendapat ketukan dari Hafreez.


“KAU bila nak ambik makanan?” soal Hafreez sebaik sahaja duduk berhadapan dengan Ard. Pinggan yang tadinya kosong kini penuh dengan makanan pelbagai. Ard saja yang masih duduk tercengang sambil merenung handphone.

Seketika wajah Hafreez dipandang sebelum handphone dimasukkan kedalam poket. “Kejap lagi… ” balas Ard dua patah.

“Hey guys! Kerusi ni kosong ke?” suara ayu Zarina menampar gegendang telinga menyebabkan kedua pemuda itu mendongak melihatnya. Dengan red evening dressnya.. macam berjanji dengan Ard lah pulak.

“Ha’ah.. duduklah.” Pelawa Hafreez. Ard hanya membatu. Takkan nak dihalau pulak sedangkan punggung sudah dilabuhkan. Tengah sarat dengan dua pinggan yang full dengan makanan pulak tu. Gelojoh!

“Eh? Kapten belum ambik makanan lagi ke? kebetulan.. I ada makanan lebih ni. Pada mulanya kawan I yang minta tolong ambikkan.. tetiba dia tukar fikiran nak diet pulak. You can have these if you want,” pinggan yang satu lagi dihulurkan pada Ard. Fish and chips. Lot of fries lagi. Bila dia melihat pada makanan pilihan Zarina pulak.. Salad aje? dia ni zirafah ke apa asyik makan daun?

“Its okay.. Saya share dengan Haf.” Ujar Ard menolak kembali makanan itu pada Zarina yang memandai duduk disebelahnya. Kelihatan wajah gadis itu sedikit memerah. Malu barangkali. Fikir Ard. Tapi dia harus berjaga-jaga..bukan dia tidak tahu betapa fanatiknya gadis itu padanya. Buatnya dia letak ‘something’ dalam makanan tu semua tak ke naya? Tingkahnya.

“Eh?? Bila masa aku cakap aku nak share dengan kau? Ini pun cukup-cukup untuk aku aje ni tau!” balas Hafreez sambil menjauhkan makanannya dari Ard. Ard membulatkan matanya. Cuba memberitahu Hafreez maksud tersiratnya. Apalah bengong kawan aku yang satu ni?

“Err.. I mean.. Ofcourse! Memang saya ambik banyak-banyak ni pun untuk share dengan best-friend saya ni,” Ujar Hafreez meleret kepada Zarina. Terselit rasa geram. Selalu jadikan dia mangsa! “In fact! Saya ambikkan makanan ni untuk dia. I’ll take another for me.” Sambungnya. Lalu dia berdiri meninggalkan Ard bersendirian dimeja bulat besar itu bersama Zarina. Adeh!

“Kalau macam tu I makan ajelah Fish and chip ni ye.. Membazir pulak dah terlanjur ambil.” Tutur Zarina. Ard hanya mengangguk. Ceh! Nampak sangat Zarina ambil makanan tu untuk diri sendiri. Saja nak buat baik lah tu. Tingkah Ard sambil mencebik. Tapi dalam hati aje lah.. pun boleh..

Zarina cuba membuka perbualan. Alah..macam biasalah. Ard hanya menggumam sedangkan masuk telinga kanan keluar balik telinga kanan semuanya. Malah matanya juga buat kerja lain. Sibuk mencari kelibat kawannya. Timbul pula rasa kasihannya pada Hafreez yang sedang memilih makanan nun disana. Ard membuat keputusan untuk menunggu Hafreez sebelum dia mula makan makanan yang diambilkan Hafreez ‘khas’ untuknya.

“Kapten?” panggil Zarina membuatkan Ard tersentak. Alamak.. kantoi pulak dia mengendahkan si pramugari ni.

“Ya? Awak cakap tadi? Sorry saya tak dengar.. Bingit pulak hotel ni.” Ard beralasan. Zarina membuat muka hairan. Bingit apanya? Sini hotel, semua makan ikut etika dan protokol.

Can you hand me the pepper?” pintanya lembut. Malangnya lembut yang dibuat-buat. Ard senyum sedikit sambil tangannya mencapai botol lada hitam yang ada hadapanya untuk dihulurkan pada Zarina.

Tak semena-mena si Zarina menyentuh lama tangannya sambil menyambut botol itu. Aik? Ini hand the pepper ke hand the hand ni? Cepat-cepat Ard menepis. Ambik kesempatan pulak minah ni.. Selalunya lelaki gatal aje yang buat kerja macam ni. “Thanks…” ujarnya dengan lirik mata yang menggoda. Lelaki lain mungkin tergoda, tetapi suami yang setia macam dia impossible lah! Ard buat muka selamba seolah-olah tidak terkesan dengan skinship itu. Memang tak terkesan pun. Bukannya dia ada selera dengan spesies yang menggeletis macam ni.

Ard diselamatkan daripada terus berduaan dengan perempuan itu dengan kemunculan semula Hafreez. Fuhh! Bahaya perempuan ni. Sly as a fox! Telahnya.

“Ard! Ada cik adik suruh aku bagi ni dekat engkau..” Hafreez menghulurkan secebis tisu. Ard kehairanan namun disambut jua tisu itu. Terdapat tulisan padanya. Ard memusing-musingkan tisu itu sehingga mendapat kordinat yang betul untuk membaca.

‘BAJU SAMA KALER NAMPAK? GIRLFRIEND KE? ’

Eh? Macam kenal aje tulisan ni? Orang Malaysia ke? Segera mata Ard melilau penghantar nota misteri ini. Tiada yang nampak mencurigakan atau sesiapa yang sedang merenung ke arah mereka pun?

“Cik adik mana yang bagi ni dekat kau?” soal Ard. Hafreez mengangkat muka. Sambil mengunyah perlahan, dia memuncungkan mulut menunjuk ke suatu arah. Ard menyoroti. Seseorang yang sedang duduk membelakangi mereka selang 2 buah meja menjadi tatapan Ard. Zarina disebelahnya sudah tidak senang duduk. Siapa pulak nak mengorat dia ni?! Aku sendiri belum berjaya!

Ard malas hendak ambil pusing lalu dibiarkannya saja. Tisu dimasukkan kedalam poketnya. Peminat agaknya. Yakin Ard meneka. Ala-ala perasan-tak-ingat-dunia dia ada peminat. Fries dicelup sos dan dikunyah satu persatu. Sedap lagi goreng pisang made in Malaysia! Komen Ard.

“Apa dia tulis? Number phone ke?” tanya Hafreez tiba-tiba. Zarina juga kelihatan berminat untuk mengetahui.

Nothing…” yang turut membawa maksud : kau busy body pehal?

Hafreez hanya mengangkat bahu. Dia bukannya nak tahu sangat, cuma boring pulak bila tak ada teman berborak. Kalau Zarina tak ada boleh tahan pot pet pot pet jugak mulut si Ard ni. Muncul aje minah ni, senyap seribu bahasa terus. Telinga Hafreez tertangkap bunyi keluhan dari bibir Zarina. Hmm.. lama-lama mesti bosan punyalah dia ni lepak dengan kitorang.. InsyaAllah! Doa Hafreez dalam hati.

Ard tersentak bila ada tisu lain dihulurkan tepat kedepan mukanya. Penghantar dipandangnya. Macam orang yang Hafreez cakap tu aje? Menakutkan bila dipandang. Orang itu melindungi wajahnya dengan topi. Siap pakai hoodie lagi. Ard mulai cuak. Psiko mana pulak dia terserempak ni?? Perasaan ingin tahu yang mebuak-buak cuba ditahan sementara dia mencapai tisu itu. Psiko itu masih berdiri disisi Ard. Menanti Ard habis membaca barangkali. Hafreez dan Zarina hanya memandang satu sama lain. Semua pun bingung jadinya!

‘TAK TAKUT KENA HENTAM DENGAN WIFE KE?’

Mana dia tahu aku dah kahwin? Wait.. Ada sign. Ard bertambah hairan. Dia mendongak cuba mencari wajah ‘psiko’ dihadapannya ini.

“Syud?” Soal Ard ragu-ragu.

Diam.

Ard berdiri lalu membuka hoodie green moss jacket itu. Topi dikepala juga ditanggalkan.

Yes sayang.. Its me!!” kedua belah pipi Ard dicubitnya geram. Ingatkan dah bagi nota yang pertama dia terus sedar bestfriend kesayangan dia ada dekat sini. Apa punya lembablah Mr. Hub- BFF! Terpaksalah Nuree ‘mencemar duli’ datang sendiri ke meja suaminya itu. Dari jauh, dia boleh lihat betapa canggungnya wajah bestfriendnya itu berhadapan dengan si Zarina. Untuk mengelakkan dia berterusan tergelak sendirian sambil stalk suami sendiri, dia terus menyapa Ard.

Ard terkesima seketika. Dia sedang bermimpi ke apa?? Atas bawah dia memandang Nuree.

“Dari mana pulak.. Bila masa pulak kau.. Kau buat apa dekat sini?” berterabur soalan ditanyanya. Nuree masih tersengih-sengih.

“Apa tanya isteri macam tu! Ajaklah dia duduk dulu… Syud, meh duduk!” pelawa Hafreez. Dia tahu itu Syud sewaktu isteri sahabatnya itu meminta dia untuk memberi note-tissue tadi pada Ard. Sempat lagi mereka berborak. Depan Ard buat-buat tak tahu sudahlah..

“Eh, tak apa Haf! Aku ingat nak culik Ard kejap.” Nuree memaut lengan Ard yang masih blur-blur.. Hafreez ketawa lepas. Ada-ada saja budak ni.

He’s all yours.. Kau nak culik ke nak kunyah ke, kau punya hal!” ujar Hafreez sambil ketawa berpadu dengan Nuree. Langsung lupa pada Zarina yang sedang memasamkan muka. Bila bertembung mata dengan Nuree pandai pulak dia berpura-pura memaniskan muka.

Thanks! Jom sayang! Bye Haf, bye Zarina…” tangan dilambai pada keduanya. Nasib kaulah Haf kena layan si gediks. Kalau wife si Haf tau, naya kawan itu. Ard segera menarik jaketnya yang disangkut pada kerusi dan hanya mengikuti langkah Nuree erat mengunci lengannya keluar dari hotel itu. Nak kemana pulak aku diculiknya ni?


“Kita nak pergi mana ni? Aku dah lama tak pergi sini.. Dah lupa jalan.” Tutur Nuree. Lengan Ard belum dilepasnya. Mata memandang kekiri dan kekanan mencari teksi.

“Kau tak jawab lagi soalan aku tadi Syud!” Ard berhenti.

“Laa.. kena jawab jugak ke? Hmph.. kau tanya apa tadi?” soalnya malas. Itu pun nak sibuk. Aku dah ada ni pun bersyukurlah sikit! Rungut Nuree.

“Bila kau sampai sini?”

“Petang tadi.” jawabnya sambil mata masih sibuk mencari kenderaan.

“Bukan ke firma ada big probs sekarang ni? Kenapa kau boleh curik tulang sampai kesini ni? Baru sehari kerja lepas cuti, dah sambung cuti balik?” Soal Ard sambil membetulkan shawl Nuree yang ditiup angin. Akhirnya tangan Nuree berjaya mendapatkan teksi buat mereka. Soalan Ard dibiarkan tanpa jawapan.

“So, kita nak pergi mana?” tanyanya pada Ard. Lelaki itu hanya menggeleng kecil. Tahan teksi tapi tak tahu pun nak pergi mana?

Ard memberitahu destinasi mereka pada pemandu teksi tersebut. Teksi mulai bergerak dan Nuree membetulkan duduknya. Ard pula masih ralit memandang Nuree menanti jawapan. Pada mulanya Nuree hendak buat tidak tahu saja, tapi kasihan pulak tengok muka ‘mong’ BFFnya itu.

Okay fine! Takyah lah tengok macam nak telan!”

So?”

“Itira cakap dia boleh handle semua probs tu. Dia taknak aku keruhkan keadaan dengan panas baran aku katanya. Dia siap marahkan aku lagi sebab baru kahwin dah mask kerja balik. Sampai tak menyempat nak honeymoon. Pastu dia suruh aku pergi honeymoon dengan engkau, ambik cuti lagi seminggu. Mulanya aku ingat nak sambung cuti aje, tapi bila abah cakap kau nak ke Brisbane selama seminggu aku pun naik jeles lah! Tu yang aku follow kau kemari.” Jelasnya.

“Kau pun stay hotel tu ke?”

“Yup.. Aku dah letak bagasi aku dalam bilik kau.”

“Eh? Macam mana kau buat? Bilik aku pun kau tak tahu, apatah lagi kunci kan?”

“Adalah cara aku..”

“Cara apa?” soal Ard ingin tahu.

“Eh, mana boleh bagitahu. Nanti kau tiru!” ujarnya sambil mengekek ketawa. Senang aje, pergi receptionist minta kunci bilik husband, dah. Ard hanya mencebik mendengar jawapan tak berapa nak menjawab soalan tu.

“Sebenarnya kau buat apa nak pergi Brisbane ni?” Nuree bertanya sambil kepala dilentokkan pada bahu suaminya.

“Yang kau gedik semacam melukut ditepi aku ni kenapa?” soalan Nuree diendah. Pelik dia dengan sikap Nuree. Siap tangkap lentok dekat bahu aku tu! Apakah anda buang tebiat?

“Ooh.. kalau aku tak boleh tapi kalau kau yang menggedik dekat aku, siap peluk-peluk bagai boleh pulak, macam tu?” Wajah Ard dipandang sekejap sebelum kepala itu landing semula. Ard hanya mengukir senyuman. Ada-ada saja isteri aku ni..

“Ard jawablah soalan aku tuu…” rungut Nuree manja sambil menggoyangkan tangan Ard yang masih dalam pautannya. Tanak lepas!

“Abah tak cakap kenapa ke?”

“Ada… dia kata kau jumpa sepupu kau yang tinggal dekat sana.”

“Dah tahu kenapa tanya?”

“Saja.. sebab macam tak percaya aje. macam nak pergi holiday dengan buah hati aje gayanya.” Nada memerli digunapakai.

“Bila masa nak pergi dengan buah hati pulak? Aku tak ajak kau pergi sana pun…”

“Haish! Bukan aku lah.. Bila masa pulak aku buah hati kau? Buah hati kau si Zarina tu ..” tukasnya.

“Kau gila nak bawak dia pergi holiday?! Satu kapal dengan dia pun dah pening aku dibuatnya. Asyik masuk cockpit aje!” Nuree ketawa. Penuhlah pilot room tu dengan kehadiran pramugari perasan next top model.

“Lagi satu, kami pakai baju sama colour tu, kebetulan aje okey.. Kau takyah nak salah sangka ke apa, buat spekulasi ke.. tak perlu.” Sambungnya sambil menggeleng ala-ala mempertahankan diri dari fitnah. Nuree ketawa lagi.

“Kau ingat aku budak-budak ke sampai nak salah sangka bagai? Aku bukannya nak kisah korang sama warna baju ke, jenama baju ke, tak pakai baju ke! Wait.. yang tak pakai baju tu aku kesah!” mata dikecilkan. Dengan rasa hormatnya Ard meluku kepala isterinya itu. Ada ke cakap macam tu. Tak sayang mulut.. Kiss karang!

“Auch!” Nuree memandang Ard tajam sambil mengusap kepala. Tak ada istilah luku manja okey, betul sakit.

“Gurau senda pun tak boleh..” rungutnya.


Lebih kurang 10 minit perjalanan, mereka tiba ke taman tema itu. Sambil berpegangan tangan, mereka beriringan masuk. Harga tiket dibayar Ard. Takkan nak biar perempuan yang bayar kan?

Nuree teruja dan Ard hanya ketawa melihat telatah isterinya yang menarik-narik tangannya. Malam macam ni, tengok persembahan atas ais aje lah. Mereka mengambil tempat yang agak kebelakang kerana tempat duduk dihadapan sudah penuh. Nuree kecewa tapi nak buat macam mana. Takkan nak halau pulak kan?

“Dah.. tak payah nak buat muka. Kau tunggu sini, aku nak beli makanan.” Nuree mengangguk dan duduk. Bila masa aku buat muka? Kamera Canon yang sempat dibawanya dikeluarkan dari beg. Sementara Ard beli jajan, baik dia tangkap gambar banyak-banyak. Sedang dia ralit bersama kamera yang didekat pada muka, tiba-tiba ada sesuatu yang menutupi tubuhnya. Nuree segera mendongak. Ard rupanya yang sarungkan jaket kulitnya pada badan Nuree.

“Kau tu tak tahan sejuk. Pakai ni.” Arah Ard. Teringat yang Nuree hanya memakai kardigan, dia berpatah balik. “Aku pergi beli jajan dulu.” Ujarnya dan kembali berlari anak meninggalkan Nuree. Nuree menghantar pemergian Ard dengan pandangan mata. Terharu sekejap.. Tapi apa nak hairan.. Sejak dari dulu Ard memang begitu.


10 tahun dahulu…

“Sejuk sangat ke? Aku dah on-kan heater tu, takkan masih sejuk?” tanya Ard risau. Nuree hanya tersenyum sambil menggeleng sedangkan kesejukan sudah sampai ke tulang kering rasanya.  Dia tidak mahu Ard hilang fokus. Nanti sia-sia saja mereka study group di ruang tamu ibu mah ini. Lusa mereka harus menghadapi SPM untuk subjek yang paling Nuree lemah yakni Chemistry, jadi dia harus memaksa diri datang ke rumah pakar subjek kimia ini untuk study bersama walaupun dia sebenarnya lagi demam. Maklumlah, sudah masuk musim tengkujuh.

“Memang sensitif haba body kau ni..” komen Ard lalu bangkit dari kerusi.
“Weh, nak pergi mana?” tanya Nuree. Ard tidak menjawab. Kaki diatur menaiki tangga memasuki bilik tidurnya. Kemudian dia keluar bersama blanket tebal. Nuree dibalutnya dengan blanket itu. Hanya kepala sahaja yang diselamatkan. Terdapat wayar dibucu blanket itu dan Ard tarik sehingga mencapai soket yang terdekat.

“Wei kau buat apa tu?! Nak karenkan aku ke apa?” Nuree meronta-ronta. Panik bila Ard menekan suis soket.

“Rilex lah.. Takkan aku nak karenkan kau pulak. Kalau kau k.o siapa nak kahwin dengan aku nanti kan? Ni Heater Blanket lah..” jelas Ard. Nuree mula rasakan rasa suam dari blanket itu. Wah..Selesanya!

“Pakai ni baru lah tak sejuk.. Kau tak boleh demam lagi, lusa dah nak exam.” Sambung Ard sambil mengemaskan lagi blanket itu pada badan Nuree. Nuree hanya merenung wajah tenang si Ard.

“Sweet lah kau ni…” pujinya ikhlas. Panas muka Ard mendengarnya. Tetiba terima pujian dari Nuree. Malu siot!

“Aku tahu.” Ard berdehem. Dia segera bangun dan kembali duduk diposisinya tadi.

“Macam mana aku nak menulis macam ni?”

Adjust aje lah tangan tu bagi keluar.. itu pun kena tunjuk jugak ke?” jawab Ard garang. sekali lagi dia meninggalkan Nuree dan memasuki dapur. Keluar-keluar saja, bawak kopi. Nuree yang berjaya mengeluarkan kedua tangannya menyambut huluran Ard.

“Minum ni.. Boleh tahan dari ngantuk. Banyak lagi kau kena catch-up malam ni jugak.” Perintah BFFnya itu. Nuree mencebik. Tau lah aku tak pandai chem..

“Tak bahaya ke minum kopi ni? Aku dengar kafien tak baik untuk budak-budak tau.”

“Memanglah bahaya.. Kalau kau minum 20 kali sehari setiap hari! Tak overdose tak apalah. Lagipun kafien tu ada banyak kebaikan untuk tubuh manusia jugak tau! Berbanding jus buah-buahan, kopi dipercayai mampu memanjangkan usia.” Ujar Ard bersemangat berkongsi infonya.

“Ceh… Bakal doktor ni.. ye ye aje!” ejek Nuree. Ard tersengih.

Cool kan jadi doktor? Mesti ramai perempuan cair..” Nuree membuat muka meluat mendengar statement berani mati Ard.

“Mitos aje tu.. Jadi pilot baru lah cool. Macho gitu..” Nuree mengeluarkan pendapat.

“Dah..dah. Sambung buat soalan tu.” Ard memanjangkan kepala melihat perkembangan Nuree menjawab soalan. “Balanced equation pun kau belum sampai lagi? Cepat-cepatlah sikit buat tu Syud.. Kau ingat paper tu boleh siapkan dalam masa 5 jam ke apa?” sindirnya. Sabar ajelah.. Memang Ard ni tak boleh jadi cikgu. Meraung pelajar dibuatnya.


“Nah!” Nuree menyambut bungkusan penkek itu.

“Halal ke ni?”

“Halal lah.. Takkan aku nak bagi bini aku makanan haram..” Tutur Ard bersahaja. Coke dibukanya dan dimasukkan straw sebelum didekatkan pada Nuree untuk menghirup minuman bergas itu. Sebotol itu cukup untuk mereka berdua. Ada baiknya dishare saja lah.

Sweet lah kau ni..” Puji Nuree, alang-alang dia teringat kisah lalu. Apa salahnya mengulang nostalgia? Aisey…

“Aku tahu.”

Erk? Jawapan sama kerek macam dulu. Menyesal puji.

****

T. Elea
Pecah kaca pecah gelas,
Lepas baca komen sikit?

p/s : mcm tak ngam aje pantun ni.. ngeh

Tuesday, January 14, 2014

[Novel] Dia Bestfriend Halalku -16-

Bab 16

“Nuree dah tahu ke Ard kena pergi Brisbane ni?” tanya encik Effandi sambil fokusnya pada pemanduan tidak lari. Jalan raya lengang saja buat masa ini.

“Belum lagi ayah.. nanti sampai sana lah Ard call bagitahu dia.” Jawab Ard. Encik Effandi hanya mengangguk tanda faham. Dari sorotan matanya kelihatan Ard sedang sibuk dengan benda alah ditangannya apa lagi kalau bukan telefon. Budak-budak zaman sekarang… tak pernah berenggang dengan handphone masing-masing apatahlagi setelah smartphone diperkenalkan. Jari tu asyik tap sana slide sini. Haih.. macam-macam! Omel encik Effandi didalam hati.

“Next week ayah kena balik ke Germany..” beritahu ayahnya. Saja membuka perbualan.
“Again? This time for how long?” soal Ard sedikit kurang senang. Ayah, kalau sudah pergi ke HQ syarikat, pasti memakan masa yang lama. Dia risaukan ibunya yang bersendirian dirumah. Nasib baik Nuree wujud dalam hidupnya, ada lah tempat untuk dia bergantung harap.

“Tak pasti lagi.. maybe two or three months?”

“Two months?!” soal Ard tidak percaya. Paling lama pun ayah pergi selalunya sebulan. Sudahlah Ard sendiri selalu tinggalkan rumah sampai berhari lamanya. Kerja keras sangat, yang jadi mangsa isteri dan ibu pula.

“Ayah janji ini last. Ada hal yang ayah sendiri kena settlekan before hand the business to anak arwah uncle Jafri kamu.” Terang encik Effandi. Ard mengangguk lega. Baguslah kalau ayah sudah memutuskan untuk menyerahkan syarikat pada yang selayaknya.

Syarikat pembinaan itu merupakan hasil titik peluh sepupu ayah, uncle Jafri. Encik Effandi hanya diwasiatkan mengurus syarikat itu sehingga anak tunggalnya Nazri berusia 24 tahun barulah diserahkan semula haknya. Pada mulanya encik Effandi tidak mahu menerima tanggungjawab yang kiranya amat besar itu. Menjaga harta anak yatim, silap langkah dosa besar yang ditanggungnya. Apatah lagi dia langsung tidak mempunyai pengetahuan atau pengalaman dalam menguruskan syarikat besar sebegitu. Dia pada waktu itu hanyalah seorang kerani cabuk disebuah sekolah rendah. Namun atas rasa kasihan pada balu sepupunya yang sedang lumpuh dan juga anak buah yang masih kecil, encik Effandi menggagahkan jua hatinya. Kesempitan hidup pada waktu itu juga memaksa encik Effandi untuk menerima wasiat itu. Dia mempunyai isteri yang berasal dari keluarga yang senang dan seorang anak untuk diberi makan.

Kejayaan syarikat kini juga atas usahanya dan sudah tiba masanya untuk dia menyerahkan bulat-bulat pada Nazri yang sudah dilatih mengenai selok belok syarikat dan bekerja dari bawah. Ard tiba-tiba merasa rindu pada saudara bau-bau bacangnya itu. Dikampung dahulu dia sering membuli adik sepupu yang muda 3 tahun dari dia itu sampai meleleh-leleh hingus. Mereka terpisah setelah ayah membawa dia dan ibu untuk tinggal dibandar agar mudah untuk ayah berurusan dengan cawangan syarikat yang ada di Malaysia.

“Ard dengan Nuree tu okey ke?” soal encik Effandi ala-ala cepu emas gitu.

“Okey aje.. kenapa yah? Ayah nampak kami tak okey ke?” Ard sedikit cuak.

“Takde lah.. cuma hari tu ayah nampak Nuree pukul anak ayah ni sampai lebam-lebam. Ayah cuma pelik aje..” ayahnya menyatakan rasa hati. Ard berpulas otak cuba mengingat. Ooh.. waktu tu Ard sengaja memeluk pinggang Nuree dari belakang kononnya menunjukkan pada ibu betapa lovely couplenya mereka. Ard mengambil kesempatan sementara mereka berada di rumahnya. Siap ugut Nuree lagi kalau mengelak dia nak mengadu pada ibu. Bila ibu hilang dari pandangan terus saja si isteri memulas telinga si suami membawanya ke taman luar rumah. Dibelasahnya kawan itu sampai lebam sebijik dekat pipi. Itu belum kira cubitan berbisa yang diterimanya diseluruh badan! Memang dahsyat dapat bini former boxer ni.. Nama pun Effan Ardany, tak kenal erti serik. Esoknya dan keesokkannya dia buat lagi sampailaah si Nuree imun. Tak sangka pulak ayah nampak scene WWF itu. Nak bagi alasan apa ni?

“Biasalah si Syud tu ayah. Panas baran. Ard buat salah sikit terus angin satu badan!” tuturnya mengumpat bini sendiri. Salah ‘sikit’ konon. Padahal awal-awal Nuree dah warning ‘no over skinship’. Pagi tadi entah apa merasuk bininya sampai tak tercalit sedikit lebam pun pada muka Ard bila dia memeluk Nuree.

“Ard kena banyak bersabar. Biasalah baru-baru kahwin, baru nak sesuaikan diri. Sambil-sambil tu kurangkanlah buat salah. Buat salah aje terus minta maaf. Kira bagus jugak dapat isteri macam Nuree tu. Marah dengan suami terus settlekan walaupun menggunakan sedikit keganasan? Hmm.. Barulah suami takut nak buat salah kan? Dan dia punya marah tu macam tu aje lah. Jarang nak marah lebih-lebih. Kadang-kadang marah tu perlu jugak asalkan tak berlebihan. Kalau dapat isteri yang diam aje tapi kumpul semua kesalahan suami dalam hati tu yang parah. Bila kuota dah full, meletus, perang besar lah jawabnya. Terhambur segalanya sampai boleh ketahap cerai. Nauzubillahminzalik..” Ard mengangguk tanda setuju. Jarang dengar ayahnya berceramah sampai macam ni. Nasihat rumah tangga bagai. But he needs it anyway! Penting belajar dengan orang yang lebih berpengalaman macam ayah ni. Ayah memang jarang buat ibu marah. Ibu tu marah pun mesti pasal ayah banyak sangat kerja sampai takde masa untuk dia. Sabar ajelah ibu!

Cerita punya cerita akhirnya Ard tiba ke lapangan terbang tempatnya bertugas sejak 2 tahun lalu.

“Assalamualaikum ayah.. Kirim salam dekat ibu. Katakan padanya aku rindu!” tutur Ard berpuitis. Hanya tawa menjadi balasan dari ayahnya. Perjalanan ayahnya dihantar hanya dari sorotan mata. Langkah diatur memasuki balai berlepas. Dari jauh kelihatan Hafreez meengangkat tangan kearahnya. Ard membalas. Kempunanlah Hafreez tengok bini aku. Kebetulan masa majlis tu dia terpaksa bertugas ke Sabah. Takpe, nanti boleh ajak dia sama-sama makan nasi minyak dengan Itira dekat rumah.

Hafreez yang tadinya melambai tiba-tiba memberi Ard signal yang dia sendiri tidak mengerti. Hafreez menunjuk-nunjukkan jari kearah sesuatu sambil membesarkan anak mata. Ard cuba mencari. Nyata…

“Kapten Effan!!” laung Zarina manja. Ard membuat muka. Daripadanya kau sambut aku, ada baiknya kau ready sambut passengers cik gediks oii.. Omel Ard didalam hati. Langkahnya dilajukan menuju Hafreez. Dia buat-buat tidak dengar saja panggilan pramugari perasan hot itu. Kenapa dia katakan perasan hot? Sebab minah tu siap buat fan page untuk diri sendiri. Ard sendiri di invitenya untuk mengelike page Zarina itu. Tak nampak ke status dia dah ‘Married to Nuree Syuhada’? tak paham..


“Kapten.. you tak dengar ke I panggil?” soalnya manja sambil cuba menyilang tangan pada lengan Ard namun lelaki itu terlebih dahulu mengelak. Ard buat dia seperti tidak wujud. Kalau sebelum ini dia terpaksa rela juga melayan si Zarina, sekarang tak lagi. Dia kini milik orang. Aiseymen!

“Syud mana?” tanya Hafreez dengan suara yang sengaja dikuatkan. Pura-pura bertanya sedangkan Ard baru saja mesej yang Nuree tidak dapat menghantar dia. Tolong member lari dari masalah, apa salahnya?

“Isteri aku tak dapat datang hantar aku. Banyak kerja dekat firma tu. Dia says sorry..” bahu kawannya itu ditepuk. Seiringan mereka berjalan meninggalkan Zarina. Tanpa rasa bersalah pulak tu! Buat apa jugak nak rasa bersalah kan..

“Gila cik Zarina tu! Laki orang pun masih nak di try nya..” umpat Hafreez sambil memandang ke belakang melihat kelibat Zarina yang sudahpun menuju kepada sekumpulan rakan pramugarinya.

“Kau punya pasal lah tu! Asyik kenenkan aku dengan dia aje. kan dah melekat minah tu!” Ard menambah perisa.

“Aik? Salah aku pulak? Zarina tu yang tak reti bahasa Ard… dah terang-terang dia sendiri ada datang masa majlis kau kan? Aku ajelah yang malang tak dapat datang…” Hafreez mengeluh kecil. Ard hanya ketawa.

“Tu lah.. kau tak tahu masa majlis aku tu. Salam Syud pun dia tak sambut, ada hati nak jabat tangan dengan aku.”

“Pastu kau buat apa? Jangan cakap kau sambut salam dari tangan mulus dia tu depan wife kau sudah!”

“Tu yang kelakar tu. Syud yang pergi sambut tangan terlebih losyen Zarina kau tahu! Dah kena jeling tak serik-serik Syud tu..” Ard menggeleng-gelengkan kepala. Hafreez ketawa kecil. Gosip tidak bisa dilanjutkan kerana orang yang dikata sudah didepan mata. Sia-sia aje dapat dosa kering pilot berdua ni..

Hafreez menyiku sahabatnya itu bila kelihaan Zarina sekali lagi cuba membuka perbualan bersamanya. Ard yang memahami terus mengeluarkan iPhone. Jari menari diatas skrin telefon pintar itu.

“Kejap, aku nak call wife dulu.” Tutur Ard kepada Hafreez. Nombor telefon Nuree segera didail. Tiada deringan. Hanya suara operator menandakan telefon milik Nuree sedang tidak aktif. Ard mencuba sekali lagi dan hasilnya tetap sama. Mata Ard bertemu dengan pandangan Hafreez. Hafreez mengangkat kening bertanya kenapa. Hairan melihat wajah Ard yang berkerut. Kerutan biasanya membawa maksud ketidakfahaman akan sesuatu perkara atau fikiran yang bercelaru, kebimbangan dan sebagainya. Hafreez mendefinisikan maksudnya sememtara menanti jawapan dari bibir Kapten Effan.

“Phone dia off.” Tutur Ard yang mendapat jawapan ‘ooh’ daripada Hafreez.
“Laa.. Off ke taknak diganggu tu? Dengan suami sendiri? Kesian..” ujar Zarina kepada teman-temannya berbaur perlian. Sabar sajalah. Dia ingat ini drama Indonesia ke apa? Main provoke-provoke pulak.


“Biasalah peguam. Ada kes besar agaknya sekarang..” balas Hafreez menyakitkan hati Zarina. Hanya senyuman sinis tersungging dibibir Ard. Malas hendak membalas atau menyokong. Ard pergi meninggalkan bumi Malaysia tanpa menyatakan pada Nuree tentang urusan lain Ard disana. Ingat nak bagitahu awal pagi tadi, tapi ada probs lah pulak my sayang tu..



the end of chapter 16 . :D . komen please?