Talking Hissy Fit Kaoani

Monday, April 6, 2015

[Novel] Dia Bestfriend Halalku -21-

Bab 21


“Jadi…kau setuju??!”

Nuree mengangguk. Excited pulak dia!

“So… do we have a deal?” Ard menghulurkan tangan dan mereka berjabat tangan. Sedar peluang yang ada, Ard menarik tangan Nuree yang digenggam membawa Nuree kedalam pelukannya.

“Hei lepaslah!” Nuree cuba melepaskan diri dengan tindakan yang tidak dijangka itu.

“Isn’t this what a real husband and wife do? They hug..” Ard tersengih lebar.

“Not in someone else’s house! Bengonglah kau ni!” pinggang Ard dicubit kuat.

Ard meleraikan pelukan. Lupa pulak mereka masih berada di dapur rumah baru Nazri. Sudah seminggu mereka tiba dari Brisbane ke KL dan Nazri ingin mengadakan kenduri kesyukuran di rumah banglo 3 tingkat itu esok. Sebab itulah suami isteri itu datang ke sana untuk membantu Nazri dan makcik Farah. Sekadar membantu mengemas rumah baru sajalah, makan minum semua diuruskan oleh katering. Tetamu yang akan datang besok pun hanya jiran-jiran dan keluarga terdekat saja. Bagus jugak diorang buat makan-makan, boleh berkenalan dengan jiran-jiran.

“Sorry, lupa pulak!” Bisiknya. Wajah Nuree bertambah merah melihat makcik Farah yang tersenyum-senyum ke arah mereka. Alahai… mesti dia nampak adegan terlebih ‘gula’ tadi. Nasib baik hanya mereka berempat yang ada dalam rumah itu. Kalau tak, mahunya bertambah segan nak tunjuk muka. Haih, menyesal lah pulak bagitahu dia di masa dan tempat ini… alahai.

“Anyway, isteri tak boleh panggil suami dia bengong.” Keningnya diangkat macho.

“Kenapa? Kau terasa ke?” Nuree mula membuka bungkusan nasi lemak yang baru dibeli Ard di atas pinggan untuk dihidangkan sebagai sarapan mereka pada pagi itu.

“Tak adalah.. macamlah aku tak biasa kan?” balasnya sambil membantu Nuree. Aik? Lain macam aje bunyinya?  Nuree tidak membalas.

Selama  seminggu sejak mereka pulang ke Malaysia, tiada seorang pun yang kembali menimbulkan isu cadangan Ard hari itu.  Berbual seperti biasa walaupun kemesraan semakin berkurang. Sesak nafas jadiknya. Kini dia benar-benar lega!

“I’ll try my best not to use harsh words on you again.” Setelah lama berdiam dia bersuara.

“Me too… I know there’s still a lot for us to work on our relationship. Kita ambik langkah demi langkah okay?”

“Okay…” sepatah sahaja dijawabnya.

“No worries.. I’ll lead..” bisiknya lembut ke telinga Nuree. Meremang bulu tengkuk Nuree mendengarnya.

“Hish! Gatal lah kau nih!”

“Gatal lah yang best..”

“Kalau kau buat hal yang aku tak suka, siaplah kau kena cerai dengan aku!” sudu dihalakan pada Ard memberi amaran kononnya.

“Eh eh, kau nak jatuhkan talak ke apa?” Ard ketawa kuat. Mengugut konon!

“Alah, ada banyak lagi cara nak cerai lah!” Nuree tidak mahu mengalah. Ard sudah mengangkat kedua tangannya menyerah kalah.

“Okey okey… taulah kau tu lawyer. Takyah nak berlagaklah!” dia masih mengusik.

“Ard!” jerit kecilnya.

“Okey okey!” baik dia berhenti sebelum  Nuree menyumbat sambal bilis ke dalam matanya.

Nuree mengulum senyuman. Dia tahu keputusan yang dia buat adalah betul. Belajar untuk bercinta. Hahahah.. sungguh tidak disangka, dia akan bercinta dengan bestfriendnya sendiri. Dia masih ingat lagi sewaktu mereka masih bersekolah menengah, Ard pernah bertanya pendapatnya mengenai bestfriend jadi couple. Jawapan Nuree simple – its so gay! Bagi dia perasaan cinta hanya akan merosakkan persahabatan yang sudah lama terbina. Segalanya akan menjadi berbeza dan terdapat lebih banyak batasan. Perkara yang bebas dilakukan sewaktu menjadi sahabat, banyak yang tidak boleh diamalkan lagi selepas menjadi pasangan. Buat tu tak boleh, buat ni tak boleh… maklumlah, kena jaga perasaan pasangan kononnya … Sukar hendak bayangkan. Sekarang, dia tidak perlu membayangkan pun, ianya sudah benar-benar terjadi! Dia harus bercinta dengan Ard a.k.a Inche Suami! Wajib! OMG aku gay? Kan dah kena batang hidung sendiri!



“Syud?” terasa lengannya diusap lembut. Hilang segala angannya. Baru dia sedar hanya dia yang ada didapur itu. Ard dah kemana?

“Makcik Farah!”

“Jomlah kedepan. Sarapan sesama…” Nuree mengangguk. Kan dah kantoi berangan di pagi hari! Malu cheq!




“Mulai hari ni kau kena panggil aku abang.” Putusnya. Nuree menunjukkan anak tekak menandakan yang dia geli. Bluekk apa nak panggil Ard macam tu. Tak sesssuuwaii!

“Eei.. tak rela aku!” jawabnya. Dia menyambung membaca majalah Mingguan Wanita. Penat kerja belum habis pun lagi. Terasa lenguh kaki berulang alik ke mahkamah. Hari ini saja ada dua trial yang diurusnya. Alhamdulillah kedua-dua kes berjalan lancar.

“Rela tak rela, aku tak kira kau kena jugak panggil aku abang!”

“Buat apa aku nak panggil kau abang? Kau bukannya abang aku.” Bentaknya. Seperti biasa, Nuree Syuhada mana mahu mengalah.

Ard diam. Degil betul lah isterinya itu. Kata nak bekerjasama dalam ‘percintaan’ mereka. Sayang tipu! Dalam diam dia masih memikirkan cara terbaik untuk membiasakan Nuree memanggil dia dengan panggilan ‘abang’. Goatie diurut-urut.

Mata Nuree melirik ke arah suaminya. Aik? Merajuk ke? Amboi… sejak kahwin ni asyik merajuk dengan aku ajelah kerja dia. Dan aku pun sejak kahwin ni asyik melayan rajuk si Ard ni ajelah kerja aku. Majalah diletakkan diriba.

“Ard, abang tu cliché sangat lah… kau sendiri tahu aku tak suka panggil orang lain abang selain abang Kashaf. ” Ard merenungnya. Betul jugak cakap Syud. Dia panggil abang kang, dengan Kashaf dengan aku-aku sekali menoleh.

“Habis tu apa yang tak cliché?”

“Ermmm… bro. Amacam?” Nuree mengangkat-angkat kening. Sekali-sekala menunjukkan kesengalan itu tidak salah rasanya..

“Kau ni… aku cakap betul-betul kau main-main pulak.”

“Ye lah. Nama manja lain semua orang dah ambil. Nama apa kau nak? Baby? Hubby? Anje? Mama papa? Umi Abah? Semua tu budak form 3 zaman sekarang dah guna okay.” Bebelnya.

“Apa nak jadilah budak zaman sekarang…” Nuree menggelengkan kepala. Sempat lagi dia memikirkan masalah sosial remaja masa kini.

“Syud! Fokus!” Nuree mengetap bibir. Geram ditegur begitu. Malam-malam begini kalau me- wrestling suami sendiri pun okay ni.

“Kau ni… hal kecik pun kau ambik pusing. Panggil macam biasa dahlah.” Cadangnya mudah. Tak payah fikir panjang.

“Mana boleh… dahlah kita guna kau-aku, nama manja pun takda.” Nuree hendak tergelak. Si Ard ni fikir macam perempuan ajelah. Nak guna nama manja bagai. Sangat euww!

“Ard… let it comes naturally. Bila tiba seru, pandailah aku nak panggil kau dengan any panggilan romantik a.k.a sweet-tak-hengat. Okay? Tak pun sayang.. Aku kan selalu panggil kau sayang, aku terus guna macam tu aje lah. Taklah awkward sangat.”

“Okay… boleh lah dari takde.” Ard tidak berpuas hati. Tapi hendak memaksa pun tiada guna.

“Okay sayang… now isterimu yang comel lote lagi anggun manggun ini ingin menyambung membaca majalah MW okey wahai suami? Jangan kacau!” marahnya. Alah, marah-marah manja aje..

“Kau ni tak ada kes nak buat ke free sangat baca majalah ni?”

“Eh, buat apa aku nak buat kes? Aku ni baik budaknya okey…” Nuree berloyar buruk.

“Maksud aku, takda kes yang nak dibuat research ke untuk diselesaikan?” soalnya dengan nada geram. Nuree gelak.

“Ada… tapi aku lebih selesa buat kerja dekat pejabat. Rumah adalah untuk diri dan keluarga aku.” Dia tersenyum. Walaupun ada kalanya dia terpaksa juga membawa hal kerja ke rumah kerana memerlukan lebih masa untuk menyelesaikan kes-kesnya. Fuhh! Kerja peguam sangatlah tidak mudah. Waktu belajar saja dia sudah merasa cukup susah, rupanya itu semua hanya 1% daripada susahnya menjadi seorang peguam yang sebenar. Well, dia percaya bahawa tidak ada yang mudah didunia ini. Hendak seribu daya, tak hendak seribu dalih. As simple as that.

“Okeylah, aku tidur dulu. Aku ada beberapa domestic flights esok. Kena cukup rehat.” Lapornya.

“Good night…” Ard menggosok kepala Nuree. Biarlah dia membaca majalah tu. Biar jadi ‘wanita’ sikit lepas ni.




Hening subuh itu dihiasi sepasang suami isteri yang masing-masing sedang berusaha untuk mencari redha Allah swt. Seperti biasa mereka akan solat berjemaah. Satu rutin yang ingin mereka istiqamahkan.

“I’m gonna miss you…” tubuh Nuree dipeluk lama. Nuree hanya ketawa. Rindu lah sangat, padahal balik rumah petang ni jugak. Dia tahu ini salah satu ‘usaha’ Ard untuk bercinta dengannya.

“I’m gonna miss you too dear…” layan ajelah. Senyuman manis dihadiahkan buat Ard.

Ya Allah, lembutkanlah hati ini, hadirkanlah rasa cinta buat suamiku ya Allah… pintanya dalam hati. Sedikit sebanyak dia rasa bersalah kerana masih gagal mencintai suami sendiri… diawal perkahwinan mereka tidaklah dia ambil pusing sangat kerana dia tahu Ard juga sama sepertinya. Tersepit dalam perkahwinan yang dirancang kedua orang tua mereka. Malah pernah terlintas dihatinya bahawa perkahwinan  ini tidak akan bertahan lama.

“Bye, assalamualaikum!” Dahi Nuree dikucupnya sekejap. Teksi sudah tiba dihadapan rumah.

“Bye, take care…” tangannya melambai. Setelah melihat teksi yang Ard naiki meluncur pergi barulah dia melangkah menuju ke garaj. Dia perlu pergi kerja awal. Sebab tu dia tidak dapat menghantar suami kesayangan pergi kerja. Malam nanti Ard mengajaknya dinner kat luar. Entah larat ketidak si Ard. Suka-suki aje janji. Harap ditepatilah lagipun ini first time mereka keluar makan malam-cahaya-lilin. Heh, still tak percaya dia nak beromantik dengan Ard. Nak geli-geli pun, dengan bestfriend aku kot! Bukannya lelaki yang langsung tak kenal… jangan Ard buat perangai pelik-pelik dah lah.



“Amboi… bukan main lawa anak papa. Nak pergi mana malam-malam ni?” Nuree tersipu-sipu bila dipuji oleh papanya. Jubah chiffon silk berwarna hitam dan dihiasi manik-manik putih sangat sesuai pada tubuh Nuree walaupun setelah Ard membelinya, ia terpaksa dipotong sedikit kerana terlalu panjang untuknya.

“Pergi mana lagi pa, dating dengan encik husband dia lah tu pa!” sampuk Kashaf pula. Geram Nuree dibuatnya. Ingatkan kalau abang tinggal sini lama sikit, dia akan bahagia dapat mengubat rindu, ini asyik menyakat aje kerjanya. ‘Nasib baik dia selalu belikan aku potato chips kegemaran aku, kalau tak sudah kuhalau abangku ini dari rumah papa!’ heh!
Kashaf yang berlalu ke dapur, dijeling Nuree tajam. Abangnya yang satu ini kadang-kadang berlagak matang, tapi adakalanya terputus fius pulak.

“Tak tahulah si Ard tu pa, katanya nak pergi candle light dinner. Dah ada orang belanja, Syud on jeh.” Nuree tersengih menampakkan barisan giginya yang putih. Guna Colgate Optic White lah katakan. Encik Arshad turut tersenyum. Bahagia melihat anaknya bahagia. Ternyata pilihannya tidak silap. Dia percaya Ard akan mengotakan janjinya.

 “Si Ardnya  mana?”

“Tengah solat isyak lagi pa. dia baru aje balik kerja tadi.. Syud tengok macam penat aje, Syud suruh cancel tapi dia taknak.” Nuree duduk mengambil tempat disebelah papanya sambil memeriksa beg tangan, kalau-kalau ada barang penting yang tertinggal.

“Dah siap dah?” soal Ard yang baru berdiri disisinya.

Nuree mendongak. Oh my daddd! Husband siapalah yang kacak sangat nih?! Sempat Nuree melongo. Kekacakan Ard sememangnya terserlah apabila dia memakai tuxedo. Teringat Nuree ketika Malam Gala di universiti, ramai siswi tertumpu pada Ard yang menjadi pasangannya. Dia tahu ramai yang mencemburuinya waktu itu. Hmmm… baru perasan betapa hot stuffnya Ard dulu.

“Korang berdua ni, macam nak pergi bersanding aje?” gurau Encik Arshad. Ard hanya ketawa mendengar komen bapa mertuanya itu. Hotel yang mereka hendak pergi itu sudah menetapkan sedemikian rupa. Lagipun sesekali bergaya macam ni apa salahnya? Kan Nuree dah tak berkelip tengok aku. Hehehe!

“Dah tak perlu minta kebenaran papa kan? So sayang, shall we?” tangan dihulur pada Nuree. Ala-ala prince charming mengajak tuan puterinya berdansa sahaja. Encik Arshad tersenyum lagi. Sempat lagi menantunya mengenakan dirinya. Mentang-mentang Nuree bukan lagi menjadi tanggungjawabnya..

Nuree menyambut tangan kasar itu.

“Kitorang pergi dulu papa!” Nuree mencium pipi bapa kesayangannya.

“Ini tuxedo masa Gala Dinner dulu ke?” soal Nuree sambil menyapu-nyapu bahu suaminya. Ard yang baru hendak menghidupkan enjin kereta, memandang Nuree di tempat duduk sebelah.

“Tak adalah. Tuxedo dulu tu keciklah! Dah lama kot.. dulu kan aku kurus, semenjak dah tough ni, kenalah ukur baju baru!” Ard gelak.

“Tough ke?? Lah sangat!” kedua tangan diletakkan didada, tanda menyampah. Ard ketawa lagi. Kereta Audi A8 itu mula meluncur keluar dari garaj.

“Eleh! Macamlah tak pernah nampak. Tak payah berlagak sucilah sayang! Kau tu, kalau nampak aku bukak baju, bukannya reti tutup mata pun!” Ard mula menyakat. Nuree disebelah tiba-tiba terasa membahang wajahnya.

“Dah kau suka suki bukak baju depan aku… macam mana nak elak? Lagipun mata aku, suka hati aku lah!”

“Eh eh… marah pulak dia..” hidung Nuree dicuitnya. Nuree pula hanya mencebik. Tak suka diusik begitu sebenarnya. Dia pun tahu malu jugak dengan si Ard! Well, sometimes…

“My heart, my body, my soul are all yours… So, aku tak kisah pun.” Serius suara itu. Nuree pulak sudah mula berfikir yang bukan-bukan. Dia tak kisah? Tak kisah apa? Tak kisah apa aku nak buat pada dia? Omg!

“Eei, meluat aku! You make me sick!”

“Well, you’ll have to get use to it dear…” habis menggoda lunak suara jantannya. Dia sendiri sebenarnya naik geli dengan ayat sendiri. Maklumlah, dia dan Nuree ni satu spesies. Sedikit anti dengan keromantikan yang melampau.


Lama mereka berdiam sebelum serentak tawa mereka meletus dan berpadu. Nuree siap memukul-mukul bahu Ard kuat. Inilah padah kalau beromantik dan bercinta dengan sahabat baik sendiri. Macam mana lah ‘projek bercinta’ mereka lepas ni? Entah berhasil ke tidak.


####

Next chapter korang tunggu lah dua tiga tahun lagi. hahahaha :D


[Novel] Dia Bestfriend Halalku -20-

Bab 20



“Tak sangka kan?” Ujar Nuree sambil menyapu losen pada tangannya. Ard yang sedang berbaring diatas katil memandang Nuree yang baru duduk disisinya.

“Tak sangka apa?”

“Tak sangka ada orang yang serupa dengan aku… dah tu, bakal isteri sepupu kau pulak tu. What a great coincidence!”

“Tak ada yang kebetulan di dunia ni Syud.. semua tu takdir.”

“Yeah..” Nuree sengih lalu berbaring disebelah suaminya.

“Tapikan.. aku rasa, kau dengan dia tak adalah serupa sangat.” Ard menongkat kepala memandang Nuree.

“Ya?? Apa yang beza?”

“Well, dia lebih tinggi, lebih putih.. Hidung dia pun lagi mancung.” Puji Ard melambung. Nuree mencebik mendengarnya. Tak reti nak jaga hati isteri langsung! Nuree berpaling membelakangi Ard. Lelaki itu menahan tawanya.
“Tapi kau lagi cute lah…”

“Apa yang cute?” soal Nuree yang masih membelakangi Ard. Nak dengar jugak pujian budak yang jarang memuji aku ni.

“Semua..” everything about you is beautiful..

“Really?” Nuree kembali memandang Ard dengan mata yang bersinar-sinar. Ard tersengih sambil mengangguk. Haihh, sekali lagi kau buat muka comel macam ni aku terkam jugak karang!

“Ehem!” bayangan nakal cuba dileraikan dari fikirannya. Kalaulah si Nuree ni tahu, habis dia dikerjakan.

“Aww… I know you think I’m prettier! Thanks abang…” Nuree mencuit hidung Ard. Sempat lagi dia memuji diri.
“Abang??” soalnya pelik.

“Yes.. Abang…” bertambah manja dan menggelikan tekak pula Nuree memanggilnya. Ard semakin hairan. Senyuman yang diukir Nuree mengelirukannya.

“Kau jangan Syud… dahlah kita berdua aje dalam bilik ni. Atas katil pulak tu. Kalau jadi apa-apa kau jangan salahkan aku…” dia cuba menakut-nakutkan Nuree.

“Eleh! Kau tu tau cakap aje! Takyahlah nak takut-takut aku. Poyo punya Ard!” pipi Ard ditamparnya lembut tanpa dia sedar perbuatan itu hanya menambahkan debaran didada. Blanket ditarik kedada bersedia untuk tidur. Besok pagi mereka akan terbang kembali ke Malaysia.

“Syud… kau dah nak tidur ke?”
“Kenapa?”

“Tak ada apa-apalah…” mendengar jawapan itu, Nuree memejamkan mata. Ard yang masih tekun merenung Nuree mengusap kepala isterinya itu. ‘Now or never!’ tekadnya.

“Syud… Aku rasa kan… aku rasa tak salah kalau kita mencuba..” luahnya sedikit ragu.

“Cuba? Nak cuba apa ni?” Soal Nuree membuka mata.

“Err.. Cuba jadi macam suami isteri yang lain..”

“Hah?? Mak..maksud kau? Macam suami isteri…” ayatnya tidak sanggup Nuree dihabiskan. Ish, dia ni dah sampai tahap nak meminta hak ke apa? Aku baru nak tidur, dia dah merapu tengah-tengah malam pulak dah! Sebab tadi aku panggil dia abang ke? Ish menyesalnya!

“A..aku..aku tak sedia.”

Ard pelik melihat Nuree yang menutup dadanya dengan kedua belah tangan dan menarik selimut sehingga menutup kepalanya. Adeh…Bini aku dah fikir bukan-bukan pulak dah..

“Huish! Bukan itulah maksud aku!” gebar ditariknya agar Nuree memandangnya tepat.

“Maksud aku…tak salah jika kita cuba untuk love each other. Kita belajar untuk bercinta.. You know.. like a real husband and wife?”

“Real…husband and wife..” Nuree mengangguk tanda faham. Eh, bukan sama aje ke maksud dia?

Ard yang melihat Nuree diam seolah-olah memikirkan sesuatu, menyambung usulnya. “Kita kahwin dah hampir 2 bulan dan kau sendiri pernah cakap yang kau terima ketentuan Allah tentang jodoh kita ni seikhlas hati kau.. so, are you gonna let us being like this forever?”

“Memanglah tak.. Tapi aku selesa kita jadi macam ni aje..” dengan berhati-hati dia menjelaskan.

“Maksud kau ‘macam ni’ macam best friend? But we are married! We supposed to be best friend, and spouse at the same time!” ujarnya sedikit meninggikan suara bila terkesan ada aura-aura Nuree hendak membangkang cadangannya ini. Sudah tiba masanya dia melakukan sesuatu. Memang tiada rumahtangga sesempurna rumahtangga Rasulullah s.a.w, tetapi dia tidak ingin rumahtangga yang didirikannya dengan penuh keikhlasan ini roboh dengan tiang yang rapuh akibat tidak disemai dengan rasa cinta suami dan isteri. Sudah lama dia fikirkan mengenainya, dia Cuma ingin mencari masa yang sesuai untuk memberitahu Nuree.

“Kau cintakan aku ke?” soal Nuree tiba-tiba. Wajah cemberut dan penuh curiga itu membuatkan Ard menelan liur beberapa kali. Kalau dia mengaku, tak jadilah plan yang sedang dirancangnya rapi ini. Silap haribulan, dia tuduh aku macam-macam. Takpe, step by step. No rush needed!

“Not yet..” nafinya berani dengan merenung anak mata Nuree. ‘Why don’t you just tell her Ard?!’ hatinya menjerit. Sedaya upaya dia menampakkan wajah tenang. Dia dan Nuree sudah lama saling mengenal dan Nuree punya kuasa untuk mengesan sebarang penipuan darinya. Dia berusaha mengelak diri dari melakukan habitnya yang satu itu. “But I will try to kalau kau setuju nak buat perkara yang sama..” sambungnya. Lama mereka berdiam. Memandang kosong ke arah siling.

Nuree melepaskan keluhan panjang. Dia faham malah tersangat faham akan maksud Ard. Dia sangat sayangkan lelaki itu dan dia senang dengan hubungan mereka sekarang. Masih BFF macam dulu cuma tak berdosa hendak diseret kesana kemari dan banyak lagi perkara yang mereka baru ketahui mengenai diri sahabat baik masing-masing.

‘Hmm… Belajar untuk saling mencintai? Move to the next level of our marriage?’ pelbagai persoalan bermain dibenaknya.

“I’ll think of it..” itu saja yang menjadi jawapannya buat masa ini.

“Okay.. err.. aku tak paksa kau. I just… hmm.. yeah. Good night.”

“Mmm..” gumamnya. Badan diiring membelakangi Ard sekali lagi. Dia sendiri pernah memikirkan hal itu, cuma… entahlah. Tak tercapai dek akal hendak membincangkannya dengan Ard.

Sambil mengalunkan zikir dari dalam hati, Nuree memejamkan mata mencuba untuk tidur. Sempat lagi dia berdoa untuk Allah SWT bukakan pintu hatinya untuk menerima Ard sebagai suami dan menjalankan tanggungjawabnya sebagai isteri. Ampunilah segala dosaku Ya Allah yang Maha Pengampun, berikanlah aku petunjuk dan hidayahmu.. permudahkanlah segala urusanku dan suamiku dan berkatilah perkahwinan kami. Jauhkanlah kami dari gangguan dan hasutan syaitan.. Perlahan-lahan matanya mulai pejam dan lena bertandang.



:)

Sunday, April 5, 2015

[Novel] Dia Bestfriend Halalku -19-

Bab 19

Pintu bilik air dihempas tidak memedulikan isterinya yang sedang berdiri dihadapan pintu. Isteri yang mulai runsing mengeluh perlahan. Marah betul nampak Mr. Husband itu. Sampaikan maafnya pun ditolak mentah-mentah. Penjelasan jua sudah diberi tetapi Ard tetap dengan pendiriannya. Salah Nuree jugak.. Ard sudah awal-awal tidak memberi kebenaran, dia berkeras untuk pergi. Sekarang jadi satu hal lagi kena memujuk Ard.


“Sorrylah Ard! Aku cuma kesian dekat dia tak ada yang temankan hantar perabot tu semua!” laung Nuree kuat cuba menyaingi bunyi pancuran air dari dalam bilik air.


“Orang tu beli banyak sangat barang dari garage sale tu, tapi dia tak ada kereta nak hantar! Nazri volunteered, so did I! Dia tak paksa aku pergi pun..” jelasnya lagi. Tiada balasan tetapi bunyi air sudah tidak sekuat tadi. Dia tukar pergi paip kot. Mandi tab agaknya. Sempat Nuree membayang.


“Aku pun tak sangka dia bawak aku pergi jalan-jalan.. aku on ajelah.. Queensland street tu.. Gila tak nak pergi..”


Masih diam. Nuree menyambung, “Masa kau larang, aku ingat kau memain aje. Lagipun, dia kan cousin kau jugak…”

Bukk!


Pintu dibuka kasar dan wajah cemberut Ard tersembul keluar. Lelaki itu masih berbaju. Belum mula mandi pun. Dia ada jugak fokus pada penjelasan Nuree buat kali kedua itu. Cerita dia sama aje, cuma nada aje berubah. Tadi cara dia minta maaf selamba aje, yang ini baru nampak bersungguh-sungguh menjelaskan pada Ard.


“Minta maaf?” pinta Nuree dengan wajah sedaya-upaya dikiutkan. Muka cute yang selalu Ard cair tu.. Ard hanya menahan rasa. Muka serius terus ditayang. Aku tak boleh kalah!


“Biarpun dia sepupu aku, tak bermakna itu satu tiket untuk kau keluar dengan dia tanpa kebenaran aku..” mendatar saja suara itu. Perkataan tanpa ditekan. Nuree menelan liur. Pahit! Terasa seperti dia pesalah yang diterjah oleh peguam dengan pelbagai soalan seperti yang dia selalu buat. Ini bukan pertanyaan, tapi pernyataan. Lagi parah!


“Keluar macam itu aje, bukan date pun…” perlahan namun sampai pada pendengaran Ard. Dia mendengus.


“Itu bukan persoalannya sekarang. Persoalannya sekarang, kau masih keluar walaupun aku dah larang. Itu bukan salah satu ciri-ciri isteri derhaka ke?” cukup sinis. Bab pahala dosa ni memang mudah membuatkan dia cuak. Meskipun perkahwinan mereka ‘berbeza’ dengan pasangan yang lain, dia seboleh-bolehnya tidak mahu menambah dosa yang sedia ada. Ard tidak pernah meminta lebih dari dia, dan wajar lelaki itu marah bila arahannya yang sekecil itu pun diingkarinya.


“Derhaka pada suami tu satu dosa tahu tak?” suara masih macam tadi. Tidak ditinggikan. Bukan prinsipnya meninggikan suara pada wanita. Apatah lagi wanita kesayangannya.


Nuree menunduk. Rasa bersalah menyelubungi dirinya.


“Tahu…” jawabnya lemah. “Maafkanlah isteri awak ni… maafkanlah segala kesalahan saya..” sambungnya lagi. Dan ofcourse dengan kecomelan.


Ard diam. Dari hujung rambut hampai hujung kaki aku ampunkan isteriku ya Allah..


“Sayang janji tak ulang lagi.. Promise!” ujar Nuree sambil mengangkat tangan kanan berikrar. Ard menurunkan tangan mulus itu. Nuree sudah hampir berputus asa. Haih.. susahnyaa nak pujuk orang lelaki ni. Panggil sayang pun tak jalan.. Aku peluk jugak karang!


“I can forgive you…” senyuman mula terukir dibibir Nuree.


“After you kiss me.” Membuntang mata Nuree Syuhada mendengar permintaan itu. Kiss?? Cium?? Cha-ya-wau-mim?? Ambil kesempatan atas kesempitan!


“I mean… cium pipi aku.” Ard membetulkan ayatnya. Hampir tergelak melihat muka cuak isterinya. Muka macho harus dicontrol!


Nuree teragak-agak. Dalam fikiran masih menimbang-nimbang samada mahu melakukannya atau tidak. Tapi ini saja cara untuk mendapatkan kata maaf dari Ard! Aku..taknak…jadi isteri derhaka…


“Nak buat ke taknak ni? This cheek is waiting… not for long.” ugutnya sambil jari telunjuk mencucuk-cucuk pipi sendiri.


Setelah menarik nafas dua tiga kali. Nuree menurunkan badan Ard yang tinggi lampai dengan menarik bahu lelaki itu kebawah. Ard hanya menurut sambil memalingkan muka. Jelas menunjukkan pipi yang bersih dari sebarang jerawat dihadapan Nuree. Siap tersengih mata lagi! Smiley eyes smiley eyes..


Alah.. kiss sikit aje pun.. Nuree menenangkan hati. Pipi Ard dipandangnya. Boleh pulak dia nervous! Dah berliter liur diteguk. Mata pun dipejam.


Ard yang sudah bosan menunggu, geram jadinya. Nak suruh kiss pun susah! Kalau tak mahu cakap ajelah, buat penat aje membengkokkan badan macam ni! Bebelnya dalam hati lalu memalingkan muka menghadap Nuree. Tanpa dijangka…

Chupp!!


Membulat mata lelaki itu.


Tidak sampai sesaat bibir itu dijauhkan semula.


Segera Ard menegakkan tubuh dan mata memandang lurus kedepan. Sempat dia melongo sebelum menutup mulutnya dengan tangan. Terkejut bukan kepalang! Dup dab.. dup dab..


“So, aku dah dimaafkan ke?” soal Nuree polos.


“Hah?!” wajah Nuree dipandang sekejap. Terasa wajahnya sedikit membahang. Dia tak sedar ke yang dia kiss tadi bukan pipi tapi.. Serius tak sedar??


“Aku tanya kau maafkan aku ke tidak? Kan aku dah kiss pipi comot kau tu tadi..” rungut wanita itu geram. Dia ni malu ke apa? Taulah tak pernah kena cium dengan perempuan lain selain mama dia. Melihat wajah Ard yang sedikit memerah membuatkan Nuree tertanya-tanya. Dah kenapa?


“Aaaaa……. Ha’ah. Aku maafkan kau. Kay, bye!” sempat dia mengangkat tangan pada Nuree sebelum cepat-cepat melangkah masuk semula kedalam bilik air. Kening Nuree bertaut. Pelik! Tadi nak sangat! Lepas tu malu pulak.. Haish..tak paham aku. Nuree tidak mahu ambil pusing. Asalakn dia sudah dimaafkan, baru tenang hati terasa. Kalau belum dimaafkan, mesti rasa tak tenteram. Nabi sendiri pernah bersabda : selagi kita belum meminta maaf pada sesiapa yang telah kita sakiti hatinya, setiap langkah kita merupakan dosa. Tak mahu Nuree melangkah dengan bebanan dosa pada suami.




Malam itu Ard tidur jauh dari Nuree. Bimbang diri tidak terkawal. Halal memang halal, tapi harus ada cinta dari mereka berdua. Itu juga salah satu prinsip Ard!


Kepala digeleng cuba menghilangkan raut wajah Nuree memejam mata yang begitu dekat pada pandangannya tadi. Bibirnya disentuh. First kiss.. kami! Alahai… Macam gegirl aje malu bagai. Debar didada tanda dia makin jatuh cinta. Bak kata orang putih, fall too deep in love with my wife!


Badan dipusing menghadap Nuree yang sudah lama terlena. Pipi comel itu diusapnya perlahan. Bimbang mengejutkan Nuree dari mimpi indahnya. Apa yang membahagiakan Ard sudah lama dia tidak mendengar nama Fakhrul meniti dibibir Nuree. Dia memanjatkan doa agar rumahtangga mereka kekal hingga ke jannah dan dijauhkan dari gangguan syaitan, dan orang ketiga. Amin ya Rabbal alamin…






“YOU look nice.. Sedondon pulak kita!” tegur Nazri mesra bila kelibat Nuree muncul pada pagi itu. Sedondon dengan siapa? Nuree memandang pakaiannya. T-shirt lengan panjang berwarna kuning bercetak ‘I Love NY’dengan tudung bawal warna senada. Sama macam Nazri yang memakai kemeja kuning cair. Ready hendak pergi kerja agaknya. Nuree ketawa. Riang.


“Kebetulan pulak!” jawabnya sambil tersengih-sengih. Ard yang duduk bersebelahan dengan Nazri sakit telinga mendengarnya.


“Setakat baju..apalah sangat!” gumamnya perlahan. Alahai.. terasa si Nazri ni macam nak try bini aku aje.. Ish.! Takkanlah.. Ard menerawang sambil mata mengekor Nuree yang mengambil tempat duduk disebelahnya. Happy aje muka?


“Assalamualaikum Ard! Morning!” sapa Nuree padanya.


“Waalaikumussalam.. Morning…” balas Ard perlahan. Sempat dia melirik pada Nazri yang masih memandang Nuree dengan senyuman masih tersungging.


“Where’s your mum?” soal Nuree pada Nazri.


“Makcik kat sini…” laung makcik Farah dari dapur. Nuree segera menghampiri wanita itu. Kelihatan dia sedang bersusah payah menyusun pelbagai hidangan untuk sarapan mereka berempat. Nuree membantu walau ditegah wanita itu. Nazri ada menceritakan padanya semalam sewaktu mereka bersiar-siar. Ibunya walaupun lumpuh dibahagian kakinya, tidak pernah mengharapkan bantuan sesiapa termasuk anak sendiri dalam menguruskan rumah. Beberapa bahagian rumah itu termasuk dapur mereka yang diubahsuai memudahkan ibunya bekerja. Nazri yang faham perasaan ibunya yang tidak mahu rasa kekurangan apa-apa menurut saja kemahuan wanita itu. Makan minum dan pakaiannya selama mereka tinggal di Queensland ini semua diuruskan sendiri oleh ibunya. Nuree menyimpan rasa kagumnya pada wanita itu. Begitu berdikari.


“Panggil lah suami kamu dan Nazri tu..” arah makcik Farah. Nuree mengangguk lalu mengangkat kaki menuju kedua saudara itu.


“Ard, Naz, breakfast is ready.” Dia memberitahu.


Baru saja Nuree ingin kembali ke dapur, tangannya dipaut dan digenggam erat. Nuree tersentak namun hanya membiarkan. Malas hendak mengangu emosi si Ard. Kan dia bendera merah! Huh..! Semalam marah besar, lepas tu maafkan dia tapi diam pulak. Pagi ni nak beromantik pulak? Layan ajelah…


“Let’s go!” ujar Ard ceria. mereka beriring kedapur sambil berpegangan tangan meninggalkan Nazri yang menyungging senyuman. Macam ada something yang tak kena.. Fikirnya seketika.



“Effan taknak bawak Nuree bersiar-siar cuci mata ke sebelum kita balik ni?” soal makcik Farah ramah.


“Rasanya tak perlu kot. Dia dah puas jelajah sekitar sini..” satu macam saja nada itu. Perli dan menyindir.


Mata sempat melirik pada Nuree disebelahnya. Ternyata Nuree juga memandang tajam padanya. Marah sebab mengungkit agaknya. Nazri yang berhadapan dengan isterinya itu juga sempat dikerling. Lelaki itu senyum saja. Kalau tak mengenangkan dia antara sepupu kesayangannya, mahu diluku saja kepala itu. Rasa cemburu Ard meluap-luap bila terbayang isterinya keluar berdating dengan sepupu suami sendiri!


“Mana ada sayang… sayang cuma sempat pergi queen street mall aje. Wheel of Brisbane belum pergi pun lagi!” dengan suara yang dibuat-buat manja Nuree merengek. Kau nak sangat kan?! Nuree melihat Ard  seperti hendak dimakan lelaki itu. Makcik Farah hanya ketawa mendengarnya.

“Memang tempat mandatori kena pergi tu kalau dah singgah negara ni.” Tutur Nazri menambah fakta. Nuree tersenyum. Nazri yang memberi cadangan itu padanya untuk pergi bersama Ard. Tetapi suaminya itu tahu sangka buruk saja!


“Betul cakap Naz tu.. Sebelum kita balik ni, melanconglah sekejap. Ada lagi dua hari kita dekat sini sebelum balik ke Malaysia.” Ard mengangguk saja bila makcik Farah pun sudah menyokong.


Suasana meja makan itu kemudiannya menjadi sunyi. Hanya bunyi sudu berlaga kedengaran. Masing-masing sibuk dengan kunyahan masing-masing. Nasi goreng kampung yang sangat menyelerakan. Walaupun tinggal dinegara orang, makanan Malaysia masih menjadi pilihan keluarga ini. Makcik Farah tidak pernah memasak makanan barat meskipun rakan-rakan Australian Nazri datang ke rumah. Sahabat handai anaknya itu tidak pernah mengkritik masakannya semasa dia menjamu mereka. Sampai ada yang ketagih untuk merasa makanan tempatan Malaysia.


Nuree yang memakan roti disapu nutella memakannya dengan penuh selera. Dia pun penggemar coklat, jadi sudah tentu nutella hampir suku inci disapu pada rotinya. Sampai comot jadinya. Ard menggeleng melihat gelagat Nuree yang makan lupa dunia. Melihat bibir mugil Nuree yang sibuk mengunyah, teringat dia accidentally kiss mereka semalam. Alahai..


Nazri yang turut ternampak coklat ditepi bibir Nuree segera menarik kotak tisu yang ada dekat dengannya untuk dihulurkan pada Nuree. Namun Ard terlebih dahulu menyapu bibir isterinya itu dengan ibu jari sebelum menjilat baki coklat pada jarinya. Nuree terkejut dengan perlakuan spontan itu. Tisu yang masih dihulur oleh Nazri segera diambil Nuree lalu mengelap bibirnya. Buat malu aje!


Nasib baiklah Nazri dan ibunya buat-buat tak nampak saja. Aduh…



Berkerut-kerut dahi Ard melihat wanita cantik yang menolak kerusi roda ibu si Nazri memasuki ruang tamu rumah dua beranak itu. Hampir seiras dengan Nuree! Baru kini dia percaya alasan Nuree yang mengatakan Nazri menyenangi isterinya itu kerana wajahnya mirip wajah bakal tunang Nazri! Aku ingatkan taktik kotor dia nak memikat isteri aku.. Astaghfirullahalazim.. Ard beristighfar. Sedar dia telah bersangka buruk dengan isteri dan sepupu sendiri.


“Aqila, this is my cousin and his wife. Effan and Nuree.” Dengan senyuman penuh makna Nazri memperkenalkan kekasihnya.


“Wow..” Aqila menutup mulut yang terlopong. Nuree tersenyum.


“Yeap! Wow…” balasnya sambil ketawa kecil. Dia maklum yang Nazri mahu jadikan ini surprise buat Aqila dengan tidak memberitahu ‘keserupaan’ mereka.


“We looked…” Aqila kelihatan teruja bercampur terkejut. Nuree menyambung ayatnya yang gantung itu.


“Alike? Yeah, pretty much..” Nuree senyum lagi sebelum menghulurkan tangan bersalaman. Menurut Nazri usia Aqila tua setahun dari Nuree tapi sumpah tak ketara! Nampak awet muda macam budak remaja pun ada! Dah lah kecik je badan. Macam nampak tak seimbang pulak berpasangan dengan Nazri yang tinggi melangit. Komen Nuree dalam hati. Ceh! Macamlah dia dengan Ard sama tinggi..


“I’m Nuree. This is my husband Effan.” Nuree mengikut saja nama yang Nazri sebutkan tadi. Tapi macam pelik panggil dia ni Effan. Ard dijelingnya sambil berfikir. Nama Effan tu terlalu handsome untuk Ard. Ard comot, jadi panggil Ard sudah. Nuree menahan ketawa mendengar bebelan hati sendiri. Aqila hanya senyum memandang Ard lalu menunduk sedikit tanda perkenalan. Ard meniru perbuatan itu.


“Aqila Emylda Flynn. Call me Aqila.” Senyum lagi. Aqila masih belum melepaskan tangan Nuree. Mereka berjeda seketika.


“Enough with those troll faces ladies.. Let’s start our last dinner in this house..” Nazri ketawa bila Aqila menjelingnya tajam. Tangan Nuree dipaut lalu mereka beriringan dengan makcik Farah yang sedari tadi senyum. Tak banyak cakap dia hari ini. Gembira pulang ke tanah air dalam masa yang sama sedih hendak meninggalkan segalanya di sini. Kebun mininya. Ikan-ikan emas kesayangannya. Dapurnya.


Ard dan Nazri hanya menghantar pemergian ketiga mereka dengan ekor mata sebelum mereka saling berpandangan. Nazri yang seakan faham maksud pandangan abang sepupunya itu bersuara.


“I guess we both have a slightly same taste.” Ard mengangkat bahu mendengarnya. There is no one like my woman.


Didapur riuh ketiga wanita itu berbual bermacam-macam diselangi gelak tawa bahagia. Nazri akan membawa Aqila ke Malaysia untuk mengikat hubungan mereka secara sah. Keyakinan berbuat itu dia dapat dari melihat kebahagiaan abang sepupunya dan Nuree. Walaupun adakalanya kelihatan seperti dibuat-buat, tetap sweet dimatanya.


******



Assalamualaikum wbt.. 

Diagnosed with writer's block sejak sambung study. Maafkan saya sebab bagi harapan novel akan siap cepat.. dah banyak siap but i made a lot of changes as i (kononnya) want to make it perfect. nak tukaq nama pena lah, nama watak lah. But then i realized that kalau nak semua benda perfect sampai bila-bila pun aku takkan dapat siapkan novel ni. So, i'll start again with this novel (sbb fedup dgn novel ni, sayadah buat novel lain. hiks) even tho it may be the most imperfect novel u ever read. But hey, manusia memang tak sempurna, apatah lagi something yang manusia cipta :)


need your feedback. and once again, sorry :(  -T