Talking Hissy Fit Kaoani

Monday, April 6, 2015

[Novel] Dia Bestfriend Halalku -20-

Bab 20



“Tak sangka kan?” Ujar Nuree sambil menyapu losen pada tangannya. Ard yang sedang berbaring diatas katil memandang Nuree yang baru duduk disisinya.

“Tak sangka apa?”

“Tak sangka ada orang yang serupa dengan aku… dah tu, bakal isteri sepupu kau pulak tu. What a great coincidence!”

“Tak ada yang kebetulan di dunia ni Syud.. semua tu takdir.”

“Yeah..” Nuree sengih lalu berbaring disebelah suaminya.

“Tapikan.. aku rasa, kau dengan dia tak adalah serupa sangat.” Ard menongkat kepala memandang Nuree.

“Ya?? Apa yang beza?”

“Well, dia lebih tinggi, lebih putih.. Hidung dia pun lagi mancung.” Puji Ard melambung. Nuree mencebik mendengarnya. Tak reti nak jaga hati isteri langsung! Nuree berpaling membelakangi Ard. Lelaki itu menahan tawanya.
“Tapi kau lagi cute lah…”

“Apa yang cute?” soal Nuree yang masih membelakangi Ard. Nak dengar jugak pujian budak yang jarang memuji aku ni.

“Semua..” everything about you is beautiful..

“Really?” Nuree kembali memandang Ard dengan mata yang bersinar-sinar. Ard tersengih sambil mengangguk. Haihh, sekali lagi kau buat muka comel macam ni aku terkam jugak karang!

“Ehem!” bayangan nakal cuba dileraikan dari fikirannya. Kalaulah si Nuree ni tahu, habis dia dikerjakan.

“Aww… I know you think I’m prettier! Thanks abang…” Nuree mencuit hidung Ard. Sempat lagi dia memuji diri.
“Abang??” soalnya pelik.

“Yes.. Abang…” bertambah manja dan menggelikan tekak pula Nuree memanggilnya. Ard semakin hairan. Senyuman yang diukir Nuree mengelirukannya.

“Kau jangan Syud… dahlah kita berdua aje dalam bilik ni. Atas katil pulak tu. Kalau jadi apa-apa kau jangan salahkan aku…” dia cuba menakut-nakutkan Nuree.

“Eleh! Kau tu tau cakap aje! Takyahlah nak takut-takut aku. Poyo punya Ard!” pipi Ard ditamparnya lembut tanpa dia sedar perbuatan itu hanya menambahkan debaran didada. Blanket ditarik kedada bersedia untuk tidur. Besok pagi mereka akan terbang kembali ke Malaysia.

“Syud… kau dah nak tidur ke?”
“Kenapa?”

“Tak ada apa-apalah…” mendengar jawapan itu, Nuree memejamkan mata. Ard yang masih tekun merenung Nuree mengusap kepala isterinya itu. ‘Now or never!’ tekadnya.

“Syud… Aku rasa kan… aku rasa tak salah kalau kita mencuba..” luahnya sedikit ragu.

“Cuba? Nak cuba apa ni?” Soal Nuree membuka mata.

“Err.. Cuba jadi macam suami isteri yang lain..”

“Hah?? Mak..maksud kau? Macam suami isteri…” ayatnya tidak sanggup Nuree dihabiskan. Ish, dia ni dah sampai tahap nak meminta hak ke apa? Aku baru nak tidur, dia dah merapu tengah-tengah malam pulak dah! Sebab tadi aku panggil dia abang ke? Ish menyesalnya!

“A..aku..aku tak sedia.”

Ard pelik melihat Nuree yang menutup dadanya dengan kedua belah tangan dan menarik selimut sehingga menutup kepalanya. Adeh…Bini aku dah fikir bukan-bukan pulak dah..

“Huish! Bukan itulah maksud aku!” gebar ditariknya agar Nuree memandangnya tepat.

“Maksud aku…tak salah jika kita cuba untuk love each other. Kita belajar untuk bercinta.. You know.. like a real husband and wife?”

“Real…husband and wife..” Nuree mengangguk tanda faham. Eh, bukan sama aje ke maksud dia?

Ard yang melihat Nuree diam seolah-olah memikirkan sesuatu, menyambung usulnya. “Kita kahwin dah hampir 2 bulan dan kau sendiri pernah cakap yang kau terima ketentuan Allah tentang jodoh kita ni seikhlas hati kau.. so, are you gonna let us being like this forever?”

“Memanglah tak.. Tapi aku selesa kita jadi macam ni aje..” dengan berhati-hati dia menjelaskan.

“Maksud kau ‘macam ni’ macam best friend? But we are married! We supposed to be best friend, and spouse at the same time!” ujarnya sedikit meninggikan suara bila terkesan ada aura-aura Nuree hendak membangkang cadangannya ini. Sudah tiba masanya dia melakukan sesuatu. Memang tiada rumahtangga sesempurna rumahtangga Rasulullah s.a.w, tetapi dia tidak ingin rumahtangga yang didirikannya dengan penuh keikhlasan ini roboh dengan tiang yang rapuh akibat tidak disemai dengan rasa cinta suami dan isteri. Sudah lama dia fikirkan mengenainya, dia Cuma ingin mencari masa yang sesuai untuk memberitahu Nuree.

“Kau cintakan aku ke?” soal Nuree tiba-tiba. Wajah cemberut dan penuh curiga itu membuatkan Ard menelan liur beberapa kali. Kalau dia mengaku, tak jadilah plan yang sedang dirancangnya rapi ini. Silap haribulan, dia tuduh aku macam-macam. Takpe, step by step. No rush needed!

“Not yet..” nafinya berani dengan merenung anak mata Nuree. ‘Why don’t you just tell her Ard?!’ hatinya menjerit. Sedaya upaya dia menampakkan wajah tenang. Dia dan Nuree sudah lama saling mengenal dan Nuree punya kuasa untuk mengesan sebarang penipuan darinya. Dia berusaha mengelak diri dari melakukan habitnya yang satu itu. “But I will try to kalau kau setuju nak buat perkara yang sama..” sambungnya. Lama mereka berdiam. Memandang kosong ke arah siling.

Nuree melepaskan keluhan panjang. Dia faham malah tersangat faham akan maksud Ard. Dia sangat sayangkan lelaki itu dan dia senang dengan hubungan mereka sekarang. Masih BFF macam dulu cuma tak berdosa hendak diseret kesana kemari dan banyak lagi perkara yang mereka baru ketahui mengenai diri sahabat baik masing-masing.

‘Hmm… Belajar untuk saling mencintai? Move to the next level of our marriage?’ pelbagai persoalan bermain dibenaknya.

“I’ll think of it..” itu saja yang menjadi jawapannya buat masa ini.

“Okay.. err.. aku tak paksa kau. I just… hmm.. yeah. Good night.”

“Mmm..” gumamnya. Badan diiring membelakangi Ard sekali lagi. Dia sendiri pernah memikirkan hal itu, cuma… entahlah. Tak tercapai dek akal hendak membincangkannya dengan Ard.

Sambil mengalunkan zikir dari dalam hati, Nuree memejamkan mata mencuba untuk tidur. Sempat lagi dia berdoa untuk Allah SWT bukakan pintu hatinya untuk menerima Ard sebagai suami dan menjalankan tanggungjawabnya sebagai isteri. Ampunilah segala dosaku Ya Allah yang Maha Pengampun, berikanlah aku petunjuk dan hidayahmu.. permudahkanlah segala urusanku dan suamiku dan berkatilah perkahwinan kami. Jauhkanlah kami dari gangguan dan hasutan syaitan.. Perlahan-lahan matanya mulai pejam dan lena bertandang.



:)

No comments:

Post a Comment