Talking Hissy Fit Kaoani

Tuesday, January 7, 2014

[Novel] Dia Bestfriend Halalku -15-

Bab 15

“Syud… kau tak apa ke?” Nuree mengerutkan dahi mendengar pertanyaan suaminya. Kepala diangkat tinggi memandang Ard.
“Apanya?”
“Ye lah, baru seminggu nikah dah ditinggalkan suami. Kau okey aje kan?” Ard menyentuh kedua pipi Nuree. Nuree menepis. Over pulak laki aku ni. Seminggu nikah apanya! Short term memory lost ke apa?
“Apa yang tak okey nya? Kau pergi kerja aje pun, bukannya cerai dengan aku ke apa. Aku sendiri pun dah start kerja balik ni..” Nuree kembali menghadap cermin membetulkan mekapnya. Ingatkan kenapalah si cik abang ni panggil nama dia tadi. Hari ini dia akan masuk kepejabat seperti biasa semula. Takpayah nak cuti lama-lama sangat walaupun kerja dekat syarikat bapak sendiri okey..
“Tau lah. Aku takut kau rindukan aku aje nanti, pasal tu aku tanya siap-siap.” Tutur Ard sambil memeluk pinggang Nuree. Isterinya itu membiarkan. Dilarang pun bukannya dia takkan buat lagi. Lagipun sekarang ni mereka dalam territory si Ard yakni rumah ibu. Nanti dipanggilnya pulak ibu mah tu. Huh.. Sabar aje lah!
“Confirm tak rindu punya lah..” yakin Nuree menjawab. Mascara disapu berhati-hati pada bulu matanya. Ikutkan hati malas dia hendak bermekap-mekap ni. Namun sebagai seorang peguam dia harus tampil elegan dan berkarisma dengan menempekkan barangan kosmetik pada wajah.
“Okey, kalau macam tu aku ingat nak stay lama sikitlah dekat Australia tu.” Ard cuba menguji tetapi reaksi yang diterimanya hanya..
“Aik? Takkan honeymoon sorang diri kot? Tapi aku tak kisah.. aku izinkan kau. Hahaha!” Nuree tertawa membayangkan forever alonenya si Ard di sana jika benar dia menetap lama.
“Honeymoon berdua dengan kau pun tak maknanya jugak..” ujarnya meleret dan berkias. Segera dia melepaskan pelukan. No feeling betul wifey aku ni.. Langkahnya longlai diatur menuju almari untuk mencari tali leher.
“Amboi! Makan dalam nampak?” omel Nuree yang hanya memandang sekilas kelibat Ard yang sudah menjauh. Setelah berpuas hati dengan penampilannya Nuree beralih perhatian kepada Ard. Suaminya yang berdiri dihadapan almari itu dihampiri lalu dia membantu membetulkan tali lehernya. Ard mengusap pipi isterinya. Tiap kali dia terbang, pasti dia akan ingat pada Nuree. Macam tak sanggup aje jalankan tugas. Tak sesuai sungguh jadi pilot nampaknya.
“Ei, jangan peganglah! Rosak blusher aku nanti..” manja Nuree menghalang. Takkan nak marah-marah sebelum budak ni pergi pulak kan? Kang merajuk siapa susah?
“Blusher pulak dirisaukannya? Hmm.. yang kau mekap over the top hari ni kenapa?” tanya Ard pelik. Matanya pula sedang mengimbas Nuree atas bawah depan belakang. Selalunya pakai hitam putih aje pergi pejabat. Ni siap pakai shawl ada bunga-bunga warna peach ni apehal?
“Ye ke over? Biasa aje pun..” bidasnya lalu menggosok bahu si suami setelah berpuas hati dengan ikatan necktienya. Sebelum mereka berkahwin lagi Nuree sudah biasa menyiapkan Ard bersama tali lehernya tapi dalam keretalah. Bukannya si Ard tidak pandai, cuma mengambil masa yang agak lama untuk menjadi a.k.a lembab. Kalau si Nuree tidak dapat menghantar Ard ke airport, ibu mah lah yang menjadi harapan untuk memakaikan dia necktie.
“Macam over sikit dari yang sebelum ni aje aku tengok? Ni mesti ada apa-apa ni.. ke.. kau ada skandal baru dekat ofis tu? Sebab tu kau pakai lawa-lawa mekap tebal-tebal kan? Dan sebab tu ujgak kau tak kisah aku stay Australia lama-lama.. Betul atau tak apa yang aku cakap ni?” Ard menyerkap jarang. Terbeliak mata si Nuree mendengarnya. Suka hati aje fitnah orang macam-macam!
“Ha’ah! Memang ada pun! Peguam baru kena hired dengan Itira minggu lalu. So young so hot lagi!” dengan sengaja Nuree menyimbah petrol keatas api. Ard hanya dengan muka selambanya. Dia tahu Nuree sengaja berkata begitu kerana dia sendiri sengaja membuat spekulasi melampau. Boleh dikatakan satu Malaysia tahu mereka sudah berkahwin, ada hati nak affair dengan pekerja firma bapak sendiri pulak? Cari nahas namanya tu.
“Kalau macam tu kirim salam dekat dia ya?” sambil tersengih-sengih lagi dia mengatakannya pada Nuree. Memang pakar dalam menyakitkan hati!
“Okey! Hmm.. kalau macam ni memang amanlah rumah tangga kita. Madu yang tak bermusuh. Thanks kerana memahami sayang!” balas Nuree dan dengan sengaja dia mengetatkan tali leher sehingga hampir membuatkan Ard mati tercekik. Terbatuk-batuk kawan itu sebelum dia melonggarkannya kembali. Nuree hanya melemparkan senyuman sinis sambil bercekak pinggang. Puas rasa hati. Ard baru sahaja ingin membuka mulut untuk berbicara dihalang oleh bunyi panggilan telefon isterinya. Segera Nuree menyambut memandangkan si pemanggil adalah ayahnya sendiri.
“Assalamualaikum papa..” salamnya bersambut. Sambil berbual ditelefon langkah diatur ke meja kerja Ard untuk mengambil handbag. Nuree kelihatan tergesa-gesa. Ard turut mengambil beg pakaiannya yang sudahpun siap dipacking oleh Nuree malam tadi. Dia mengandaikan yang Nuree perlu bertolak sekarang juga.
“Kenapa tu?” soalnya risau. Kot-kot ada apa-apa berlaku pada bapa mertuanya. Nuree hanya menggeleng sambil tangannya lincah menaip mesej. Ard tidak berpuas hati dengan jawapan itu.
“Kalau ada apa-apa kenapa kau nampak risau aje?”
“Papa suruh aku pergi pejabat sekarang jugak. Ada isu peguam dari Hadi Arshad makan rasuah!” jelas Nuree. Dia dilanda risau. Belum pernah ada kes sebegini yang berlaku dalam firma guaman milik papa dan rakan kongsinya itu. Itira pula tidak dapat dihubungi dan mesej juga tidak berbalas.
“Astaghfirullahalazim! Kes berat tu!” Ard turut sama bimbang.
“Aku kena singgah rumah kejap nak ambil briefcase. Err.. Ard. rasanya aku tak dapat nak hantar kau lah..” Nuree merasa bersalah kerana awal-awal lagi dia sudah berjanji untuk menghantar Ard ke airport malah menemani dia bertemu dengan beberapa rakan baik Ard yang tidak dapat menghadiri majlis resepsi mereka tempoh hari. Ard hendak tayang dirinya konon.
“Takpe.. nanti aku minta ayah hantarkan. Kau uruskan hal ni dahulu. I understand.” Bahu isterinya dipegang kejap sekadar memberi semangat. Nuree melepaskan keluhan.
“Hey.. Everything is gonna be fine okey? Ingat..Baginda Rasulullah pernah bersabda ketika menghadapi kesusahan dalam hidup, baca doa ni. Tiada Tuhan yang disembah melainkan ALLAH yang Maha Agung dan Maha Penyabar. Tiada Tuhan yang disembah melainkan Allah, Tuhan Arasy yang agung. Tiada Tuhan yang disembah melainkan Allah, Tuhan langit dan bumi serta ‘Arasy yang mulia. Keep this in your mind and you’ll be fine. Allah always with you.”
“Hmm.. Okey. Thanks sahabat..” balas Nuree lemah.
“Tapi kalau betul ada orang aku yang makan duit haram tu memang aku sendiri pergi sulah dia!” sambungnya tiba-tiba. Tangannya digenggam membentuk penumbuk yang pastinya memang padu. Ard sendiri pernah kena sampai senak perut dibuatnya.
“Uish.. Suka hati nak main sulah orang eh! Tak adalah sampai macam tu hukuman dia. Nama aje attorney, tapi law pun tak tahu.” Guraunya cuba menukar mood Nuree. Sedar yang Nuree sedang tegang ketika ini.
“Aku tahu. Tapi ni dah sampai menjatuhkan nama firma!”
“Ya..But belum pasti betul-betul ada kan? Rilek lah.. kitkat kan ada!” hidung mancung isterinya dicuit. Cepat betul distress my bini ni…
“Banyaklah engkau punya kitkat. Okeylah, aku gerak dulu. Again, sorry kay?” Nuree menghulurkan tangan. Ard mengangkat kening. Nak salam aku ke?
“Ish..” Nuree akhirnya sendiri menarik tangan suaminya melihatkan Ard yang tidak berbuat apa-apa. Disalam dan dicium tangan kasar itu penuh hormat. Ard masih lagi sukar percaya. Selalunya mahu disuruh atau dipaksa baru dia melakukan perkara sebegitu.
“Assalamualaikum. Bye!” Nuree sempat melambai sebelum bergegas keluar dari bilik Ard. Ard terkebil-kebil sambil merenung tangannya. Hmm.. Ada improvement nampaknya.
Tiba-tiba Ard teringatkan sesuatu. Dia belum memberitahu Nuree yang dia benar-benar akan stay for a week in Australia! Tanpa membuang masa Ard segera mengejar Nuree. Namun sudah terlambat bila BMW X6 milik isterinya itu baru saja keluar dari pintu pagar. Hmm.. call ajelah nanti.


******

Terima kasih daun keladi
kepada yg sudi baca dan komenddi (saje nak syncronize)

Alot of hearts, T :)

13 comments:

  1. tak sabar nak bace sambungan nye lagi..

    ReplyDelete
  2. best sgt..bila nak sambung ni..xsbr nk tgu...

    ReplyDelete
  3. Best. Nk follow but tak jumpa pon follow button???

    ReplyDelete
  4. bencinyaaaa. asal comel sangat diorang ni. hehehehe. cepatlahh publish novel. tak sabar!!!!

    ReplyDelete
  5. Bestnya... cute couple.. cepatlah sambung ....

    ReplyDelete
  6. best!!double thumbs up!! bahasa sempoi..keep up the effort...

    ReplyDelete
  7. sambungan please :D

    ReplyDelete
  8. bila nak kuar novel ni?

    ReplyDelete
  9. Owesome!!! Best sangat.. Jgan bhenti bkarya k. Hasil penulisan awak mmg tiptop...

    ReplyDelete